INDONESIA DEFENCE BLOG ADALAH BLOG TENTANG INFO ALUTSISTA TERKINI DI DUNIA

Thursday, March 31, 2011

Naval strike aircraft to be part of Russian Air Force

13:28 23/03/2011

Naval strike aircraft will be reassigned to the Russian Air Force by the end of 2011, a high-ranking Navy source told RIA Novosti on Wednesday.
"The strike component of naval aviation will be transferred under the control of the Russian Air Force by the end of the year," the source said.
Naval strike aircraft include Tu-22M3 Backfire long-range bombers, MiG-31 Foxhound interceptors, Su-27 Flanker fighter jets, and Su-24 Fencer attack aircraft.
"Black Sea Fleet's Su-24 attack aircraft based in the Crimea under a treaty with Ukraine will remain under control of the Navy as an exception," the source added.
The Navy will also retain control over Su-33 Flanker D and Su-25UTG Frogfoot carrier-based aircraft, Il-38 May and Be-12 anti-submarine warfare aircraft. The transfer of the naval transport aircraft fleet to the Air Force is still under discussion.
According to the source, the Russian navy will soon start receiving MiG-29K Fulcrum fighter jets.
Russia's only aircraft carrier, the Admiral Kuznetsov, is capable of carrying 26 Su-33 and MiG-29K aircraft.
Russia is aiming to finish drafting plans for a new nuclear-powered aircraft carrier for its Navy by 2012 and build at least three of the ships for its Northern and Pacific fleets.
MOSCOW, March 23 (RIA Novosti)

RIA NOVOSTI

Trends in Nunn-McCurdy Cost Breaches for Major Defense Acquisition Programs


Trends in Nunn-McCurdy Cost Breaches for Major Defense Acquisition Programs


Statement of Michael J. Sullivan, GAO Director for Acquisition and Sourcing Management, before the Committee on Homeland Security and Governmental Affairs, Subcommittee on Federal Financial Management, Government Information, Federal Services and International Security, United States Senate; March 29, 2011
This testimony discusses tools available to minimize Department of Defense (DOD) cost overruns and our recent work on the Nunn-McCurdy process.
This statement focuses on (1) trends in Nunn-McCurdy breaches, (2) factors that may be responsible for these trends, (3) changes DOD is making or proposing to make to the Nunn-McCurdy process, and (4) other tools DOD can use to minimize cost overruns. This testimony includes information from our March 2011 report on Nunn-McCurdy breaches, which is being released today.
Since 1997, there have been 74 Nunn-McCurdy breaches involving 47 major defense acquisition programs. There were a larger number of breaches in 2001, 2005, 2006, and 2009, which coincides with new statutory requirements or changes presidential administration.
As a result of Congress requiring DOD to measure cost growth against the original baseline estimate, the number of breaches reported increased in 2005 and 2006. The number of breaches was also high in 2001 and 2009-- the first years of new presidential administrations. During both transitions, no annual comprehensive Selected Acquisition Reports (SAR) were submitted, which, along with other factors, may have affected when breaches were reported.
Nunn-McCurdy breaches are often the result of multiple, interrelated factors. Our analysis of DOD data and SARs showed that the primary reasons cited for the unit cost growth that led to Nunn-McCurdy breaches were engineering and design issues, schedule issues, and quantity changes. For example, we reported in 2003 that the Space Based Infrared System High program began with immature technologies and was based on faulty and overly optimistic assumptions about software reuse and productivity levels, the benefits of commercial practices, management stability, and the level of understanding of requirements. The program has breached four times.
A large number of programs that breached also cited revised estimates, due in part to changing assumptions; requirements changes; and economic changes, such as labor and overhead rates, as factors that contributed to the breaches.
DOD has instituted a process to provide earlier warning of potential Nunn-McCurdy breaches and plans to propose changes to the Nunn-McCurdy process to reduce several statutory requirements for breaches caused by quantity changes. Specifically, the Joint Staff has implemented a process to provide an earlier evaluation of the factors that are contributing to cost growth so that programs can take mitigating actions before experiencing a significant Nunn McCurdy breach.
This new process has merit, as our analysis shows that nearly 40 percent of Nunn-McCurdy breaches occurred after a production decision had been made--when a program has fewer options for restructuring. DOD plans to propose a legislative amendment to reduce several statutory requirements added in 2009 for Nunn-McCurdy breaches when it determines that a breach was caused primarily by quantity changes that were unrelated to poor performance.
According to DOD, not all breaches are indicators of poor performance because quantity reductions or capabilities added to a program after it begins can affect unit cost. The Nunn-McCurdy process can be a useful mechanism for holding programs accountable for cost growth and restructuring them in the wake of cost growth; however, its effect is limited because, in general, programs have already experienced significant problems by the time it is triggered.
It is not realistic to expect cost growth to be entirely preventable, but it can be significantly reduced. To put programs in a position to minimize the risk of cost growth, DOD must use the tools available to it to establish programs in which there is a match between requirements and resources--including funding-- from the start and execute those programs using knowledge-based acquisition practices.
In our previous work, we have identified proven management practices--many of which have been incorporated into DOD policy, but have yet to be fully implemented in practice--that can serve as tools to prevent DOD cost overruns. Greater adherence to practices at key phases of the acquisition process can help reduce weapon system costs, contain pressures for increased funding, and better address critical warfighter needs
DEFENCE TALK: http://www.defencetalk.com/trends-in-nunn-mccurdy-cost-breaches-for-major-defense-acquisition-programs-33131/#ixzz1I9v0MGm1

TNI Siap Bantu Tangani Bencana Sekunder Merapi

Kamis, 31 Maret 2011 12:27 WIB | 302 Views
Panglima Kodam IV Diponegoro, Mayjen TNI Langgeng Sulistiyono (FOTO ANTARA/R. Rekotomo)
Berita Terkait
Hadir dalam kegiatan penyerahan tersebut jajaran TNI dan Komandan Korem 072/Pamungkas Yogyakarta Kolonel Kav Sumedy, Kapolda DIY Brigjen Pol Ondang Sutarsa Budhi maupun muspida di Kabupaten Sleman.
Sleman (ANTARA News) - Panglima Kodam IV Diponegoro Mayjen TNI Langgeng Sulistiyono menyatakan bahwa jajaran TNI Angkatan Darat siap membantu pemerintah dalam upaya menangani bencana skunder Gunung Merapi seperti banjir lahar dingin maupun dampak lainnya.

"TNI AD sebagai bagian dari bangsa yang maju siap untuk membantu pemerintah dalam upaya penaganan bencana, termasuk juga bencana skunder dari erupsi Gunung Merapi," katanya saat menyerahkan bantuan pembangunan hunian sementara yang dikerjakan jajaran TNI AD di Dusun Kuwang, Desa Argomulyo, Cangkringan, Sleman, Kamis.

Menurut dia, semua pihak harus belajar dari pengalaman negara Jepang dalam menghadapi bencana besar gempa bumi dan tsunami termasuk bencana skunder berupa radiasi nuklir.

"Masyarakat Jepang dalam menghadapi bencana dahsyat bisa saling mendukung dan tidak menyalahkan pemerintah, mereka justeru bersemangat bangkit bersama pemerintah bekerja memulihkan kondisi," katanya.

Ia mengatakan, jajaran TNI khususunya Kodam IV Diponegoro setiap saat siap menerjunkan personel untuk membantu menangani bencana Gunung Merapi.

"Kami selalu siap jika seandainya Bupati Sleman sewaktu-waktu membutuhkan bantuan, seperti mengantisipasi dampak sekunder berupa banjir lahar dingin. Berapapun personel yang dibutuhkan kami siap terjunkan," katanya.

Bupati Sleman Sri Purnomo dalam kesempatan tersebut menyampaikan ucapan terimakasih atas nama seluruh masyarakat Kabupaten Sleman atas bantuan dan dukungan TNI dalam menyediakan "shelter" bagi korban bencana erupsi Gunung Merapi.

"Ini memberikan contoh semangat kebersamaan kepada warga, kebersamaan ini memang harus terus diwujudkan dalam membangun semua ini. Terlebih, hunian bagi warga yang menjadi korban erupsi, sangat dibutuhkan dengan secepatnya," katanya.


ANTARA

Wednesday, March 30, 2011

Panglima TNI Terima Pangab Laos dan Vietnam


Write e-mail Cetak PDF
tni_vietJakarta, Seruu.com - Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono, S.E.  didampingi Kepala Staf TNI AL Laksamana TNI Soeparno, Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Imam Sufaat, Pangkostrad Letjen TNI Pramono Edhie Wibowo, Asintel Panglima TNI Mayjen TNI Tisna Komara, W., S.E., dan Wakapuspen TNI Brigjen TNI Avianto Saptono menerima kunjungan Panglima Angkatan Bersenjata Laos MG. Sanyahak Phomvihane dan Panglima Angkatan Bersenjata Vietnam LTG Do Ba Ty  di Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur, Rabu (30/3).
Kunjungan tersebut diawali dengan upacara penghormatan militer. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka pertemuan Panglima Angkatan Bersenjata Negara-negara Asean atau Asean Chiefs of Defence Forces Informal Meeting (ACDFIM) ke-8 tahun 2011, yang akan dilaksanakan besok di Jakarta. [ir]

SERUU.COM

Presiden Bertemu Informal Dengan Panglima AB se-ASEAN

Kamis, 31 Maret 2011 10:31 WIB | 472 Views
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. (FOTO.ANTARA)
Berita Terkait
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengadakan pertemuan informal dengan para Panglima Angkatan Bersenjata se-ASEAN.

Pertemuan digelar dengan bersantap pagi bersama di Jakarta, Kamis, dihadiri Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Djoko Suyanto, Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro dan Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono.

Juru Bicara TNI Laksamana Muda TNI Iskandar Sitompul mengatakan, para panglima angkatan bersenjata ASEAN berkumpul dalam rangka Asean Chiefs Of Deffence Forces Informal Meeting (ACDFIM) ke-8 2011.

Pertemuan informal panglima angkatan bersenjata se-ASEAN kali ini bertema "Synergizing The Roles of ASEAN MilitariesIn Response To Current Regional Challenges".

Penyelenggaraan kegiatan di buka resmi Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono dan berlangsung hingga 1 April 2011.

Pada penyelenggaraan kegiatan serupa di Hanoi, Vietnam pada 2010, para petinggi militer se-ASEAN telahmengidentifikasi beragam tantangan yang dihadapi ASEAN, antara lain keamanan maritim, terorisme, bencana alam, infeksi penyakit, ketahanan pangan dan energi, serta perubahan iklim.

Pada pertemuan tahun ini, dibahas berbagai tantangan kawasan dewasa ini, serta bagaimana para Panglima Angkatan Bersenjata se- ASEAN memberikan pandangan dalam menghadapi tantangan tersebut. .

"Selanjutnya adalah bagaimana mensinergikan peran Angkatan Bersenjata ASEAN dalam menjawab berbagai tantangan masa kini," kata Iskandar.

Pandangan ACDFIM ini diharapkan dapat menghasilkan kesepakatan bersama yang solid dan komprehensif dalam bentuk `Joint Statement? yang akan memberikan kontribusi yang positif terhadap berbagai masalah, termasuk masalah di Laut China Selatan, sehingga perdamaian dan stabilitas di Kawasan dapat terus dijaga.

Setelah mengadakan pertemuan dengan Presiden Yudhoyono, para petinggi militer ASEAN itu kembali ke Hotel Sultan tempat pertemun informal berlangsung. 


ANTARA

Menhan Tegaskan Tak Ada Pakta Militer ASEAN


Kamis, 31 Maret 2011 11:37 WIB | 579 Views
Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro. (FOTO.ANTARA)
Indonesia siap untuk mengirim pasukan misi perdamaian di bawah bendera PBB, bukan berada di bawah bendera NATO
Namun demikian, Indonesia bersedia ambil bagian dalam polemik Laut China Selatan, khususnya untuk memikirkan solusi yang tepat untuk tujuan kawasan yang damai dan stabil.
Jakarta (ANTARA News) - Menteri Pertahanan, Purnomo Yusgiantoro menegaskan tidak ada pakta militer di kawasan ASEAN yang secara khusus terkait dengan kerjasama bersenjata untuk pertahanan wilayah.

"Kita tidak mengenal pakta militer. Kerjasama kita lakukan sejauh kerjasama itu tidak bersifat kohesif untuk kerjasama pertahanan militer," kata Purnomo di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis, terkait pertemuan informal sejumlah panglima angkatan bersenjata negara-negara anggota ASEAN.

Purnomo menegaskan, pertemuan sejumlah petinggi militer ASEAN di Istana Merdeka itu bersifat informal. Pertemuan itu sekaligus untuk menghilangkan pandangan bahwa ASEAN akan menuju komunitas yang dilengkapi dengan pakta militer.

"Namanya adalah pertemuan panglima-panglima angkatan bersenjata informal untuk mencegah presepsi bahwa ini pertemuan formal seperti pertemuan menteri-menteri pertahanan dan pertemuan panglima-panglima di Eropa dalam kaitannya dengan NATO (Pakta Pertahanan Atlantik Utara-red)," kata Purnomo.

Menurut dia, Indonesia menolak tegas untuk tergabung dalam pakta pertahanan tertentu. Sikap itu didasarkan pada UUD 1945 yang menegaskan bahwa Indonesia menerapkan kebijakan luar negeri yang bebas dan aktif.

Namun demikian, Indonesia tetap menjalin kerja sama militer selain perang dengan sejumlah negara, termasuk di kawasan ASEAN. Kerja sama selain perang itu bisa dalam bentuk penanggulangan bencana, penanggulangan teror, pengamanan wilayah maritim, dan misi perdamaian.

Sikap Indonesia itu juga ditunjukkan dalam penyelesaian konflik di Libya. Indonesia bersedia terlibat dalam penyelesaian masalah Libya sebagai anggota pasukan perdamaian.

"Indonesia siap untuk mengirim pasukan misi perdamaian di bawah bendera PBB, bukan berada di bawah bendera NATO," katanya.

Di kawasan Asia, Indonesia juga berperan dalam penyelesaian konflik sengketa Laut China Selatan.

Purnomo menegaskan, Indonesia bukanlah negara "claimant" atau pihak penuntut dan bersengketa dalam sengketa Laut China Selatan. Negara-negara di Asia Tenggara yang menjadi pihak terkait dalam kasus itu adalah Malaysia, Brunei Darussalam, dan Filipina.





ANTARA

Petinggi Militer ASEAN Berkumpul di Jakarta

Kamis, 31 Maret 2011 08:03 WIB | 707 Views
Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro. (FOTO.ANTARA)
Jakarta (ANTARA News)  - Sejumlah panglima angkatan bersenjata negara anggota ASEAN berkumpul di Istana Merdeka di Jakarta, Kamis pagi, untuk satu pertemuan informal membahas kerjasama yang bukan terkait operasi bersenjata.

"Pertemuan panglima-panglima angkatan bersenjata ASEAN pagi ini itu sebenarnya pertemuan informal," kata Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro sebelum mengikuti pertemuan tersebut.

Pertemuan informal itu, kata Purnomo, sekaligus menegaskan komitmen Indonesia untuk tidak membentuk pakta militer di kawasan ASEAN.

Purnomo menegaskan, kerja sama militer bukan hanya dalam bentuk perang. "Kerja sama itu bisa untuk operasi militer selain perang," kata Purnomo.

Kerja sama selain perang itu antara lain penanggulangan bencana, misi perdamaian, penanggulangan teror, dan pengamanan wilayah maritim.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dijadwalkan hadir dalam pertemuan informal panglima angkatan bersenjata se-ASEAN yang bertajuk "ASEAN Chiefs of Defense Forces Informal Meeting (ACDFIN)" itu. Pertemuan informal kedelapan ini juga akan diisi dengan acara santap pagi bersama.

Pertemuan tertutup yang berlangsung sejak pukul 07.30 WIB itu akan diisi dengan sambutan Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono dan sambutan perwakilan ASEAN Chief of Defense Forces, Royal Thai Armed Forces, General Songkitti Jaggabatara.

Presiden Yudhoyono juga akan memberikan arahan dalam acara yang dihadiri oleh 50 undangan.


ANTARA

Tuesday, March 29, 2011

Indonesia Kirim Pasukan ke Haiti



29 Maret 2011, Jakarta -- (ANTARA News): Pemerintah Indonesia segera mengirim pasukan bantuan ke Haiti untuk membantu proses pemulihan akibat gempa bumi di negara itu.

"Dalam waktu dekat, mungkin dalam waktu hitungan hari-hari ini kita berangkat," kata Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa.

Dia menjelaskan, utusan PBB sudah datang ke Indonesia untuk memastikan keterlibatan Indonesia di Haiti itu, sedangkan pasukan Indonesia sudah siap dan tinggal menunggu perintah pemberangkatan.

"Yang kita kirim itu adalah pasukan untuk zeni dan medical (batalyon kesehatan)," katanya.

Purnomo menegaskan, pasukan yang akan dikirimkan itu bukan hanya untuk pemulihan keadaan akibat konflik bersenjata, namun juga untuk pemulihan keadaan pascabencana.

Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono sendiri telah mengatakan menunggu konfirmasi kebutuhan penanggulangan bencana gempa di Haiti, sebelum memberangkatkan pasukannya ke negara itu.

"Kita masih menyesuaikan kebutuhan mereka dan kemampuan TNI," katanya.

Haiti diguncang gempa 7 Skala Richter pada 12 Januari 2010 yang diklaim pemerintah Haiti merenggut 316 ribu orang tewas, 300 ribu orang terluka, dan sekitar sejuta orang kehilangan tempat tinggal.

Sumber: ANTARA News

ASEAN Bahas Penggunaan Militer untuk Bantuan Kemanusiaan


Prajurit Koppasus mengevakuasi seorang nenek yang menolak meninggalkan rumahnya saat terjadi erupsi Gunung Merapi tahun lalu. (Foto: Getty Images)

29 Maret 2011, Jakarta -- (TEMPO Interaktif): Direktur Jenderal kekuatan Pertahanan (Kuathan) Kementerian Pertahanan, Laksamana Muda Mochammad Jurianto mengatakan, bantuan kemanusiaan dan penanggulangan bencana menjadi fokus utama dalam lokakarya penggunaan aset militer ASEAN, yang dibuka hari ini, Selasa 29 Maret 2011.

"Bantuan kemanusiaan dan bencana alam merupakan bagian dari operasi militer," kata Jurianto saat membuka lokakarya tersebut di Hotel Sultan Jakarta.

Lokakarya yang telah digelar kedua kalinya ini merupakan lanjutan dari Paper on Use of ASEAN Military Assets and Capacities. Agenda utama yang akan menjadi pembahasan dalam lokakarya ini untuk membentuk Joint Coordinating Committee atau JCC, menentukan tugas pokok, struktur, dan pimpinan.

Bencana alam yang sering terjadi di wilayah ASEAN menjadi salah satu faktor pendorong pembentukan JCC. Kedepan, jika ada negara anggota ASEAN yang tertimpa bencana alam atau membutuhkan bantuan kemanusiaan, JCC akan memfasilitasi dengan penggunaan aset militer ASEAN dengan melibatkan warga sipil.

Jurianto juga menekankan agar pelaksanaan penggunaan aset militer di negara yang tertimpa bencana tetap harus menghormati kedaulatan negara yang bersangkutan. "Pelaksanaannya juga harus menghormati HAM dan tidak boleh diskriminasi," ujar Jurianto

Dia menambahkan, hasil lokakarya ini akan dibawa ke tingkat ASEAN Defense Senior Officer Meeting pada 26-29 April 2011mendatang yang akan digelar di Yogyakarta. "Nantinya akan ada keputusan politik di tingkat ASEAN Defense Minister's Meeting," kata Jurianto.

Sumber: TEMPO Interaktif

Kopassus-SAS Australia Latgab Bersama


Latihan bersama Kopassus-SAS di Bandara Internasional Ngurah Rai, Denpasar tahun lalu. (Foto: Reuters)

28 Maret 2011, Jakarta -- (REPUBLIKA.CO.ID): Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus TNI Angkatan Darat (Kopassus) Mayjen TNI Lodewijk F Paulus mengatakan Komando Pasukan Khusus Australia (SAS) akan membantu daya mampu Kopassus baik dari segi teknik militer, peralatan dan perlengkapan, serta kemampuan bahasa Inggris. "Ini yang kita pelajari kemarin selama latihan bersama 'Dawn Kookabbura' antara Kopassus dan SAS," katanya, usai menghadiri pembukaan Kejuaran Panahan Piala Kasad 2011 di Markas Komando Kopassus di Jakarta, Senin (28/3).

Latihan Bersama Kopassus dan SAS dengan sandi "Dawn Kookabbura" berlangsung di Swan Bourne, Perth, Australia pada pekan terakhir Februari 2011. Dalam Latihan bersama itu, komando pasukan khusus militer kedua negara memfokuskan penanganan terorisme di laut. "Banyak hal yang harus kita pelajari dan tingkatkan lagi, semisal kemampuan penggunaan alat perlengkapan, persenjataan dan bahasa untuk dapat memahami lebih luas prosedur, alat, sistem penanganan terorisme sesuai standar internasional," kata Lodewijk.

Khusus menyangkut kemampuan bahasa, ia mengemukakan, SAS siap mengirimkan instrukturnya untuk memberikan pelajaran dan pemahaman lebih dalam tentang bahasa Inggris terutama terkait teknis militer komando pasukan khusus. "Kita sudah memiliki laboratorium bahasa Inggris, namun untuk 'native speaker' terutama yang menyangkut bahasa teknis militer komando pasukan khusus kita masih minim," ungkap Lodewijk.

Ia menambahkan, kursus bahasa Inggris oleh SAS bagi para personel Kopassus akan dimulai pada September 2011. Kerjasama Kopassus- SAS sempat terhenti sejak 1999 menyusulnya terjadinya kerusuhan di Timor-Timur (kini Timor Leste) seusai jajak pendapat. Pemulihan kerja sama Kopassus-SAS, Australia berawal dari kunjungan Komandan SAS Australia yang kemudian diikuti kunjungan Kepala Staf Angkatan Darat Australia, Letjen Peter Leahy pada akhir 2002.

Langkah pemulihan diambil Australia, pascaledakan Bom Bali I pada Oktober 2002 yang menewaskan sebagian besar warga negara Australia yang tengah berada di Pulau Dewata. Selain Australia, Kopassus juga rutin mengadakan latihan bersama dengan Singapura dan Thailand. Kini Kopassus tengah merumuskan kembali latihan bersama dengan pasukan khusus Amerika Serikat (AS) yang juga sempat terhenti pada sekitar sebelas tahun silam, karena dugaan pelanggaran HAM oleh TNI di Timor-Timur.

Sumber: Republika

Monday, March 28, 2011

Indonesia Desak Gencatan Senjata di Libya

Senin, 28 Maret 2011 12:05 WIB | 478 Views
Marty Natalegawa. (FOTO.ANTARA)
Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah Indonesia mendesak segera dilakukan gencatan senjata untuk mengakhiri konflik bersenjata dan jatuhnya lebih banyak korban di kalangan warga sipil Libya.

Demikian dinyatakan Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa kepada pers sebelum rapat kerja dengan Komisi I DPR di Gedung DPR di Jakarta, Senin.

Menlu Marty menyatakan, perlunya segera dilakukan gencatan senjata karena korban di kalangan warga sipil semakin banyak.

"Apalagi dalam waktu delapan hari terakhir ini, kita lihat korban semakin meningkat. Perlu ada gencatan senjata, perlu ada keberadaan PBB di lapangan dan perlu ada proses politik," kata Menlu.

Menlu juga menegaskan, Indonesia menolak tindak kekerasan yang terjadi di Libya. "Jelas dari awal kita menolak kekerasan, baik dilakukan pihak Gaddafi, pihak pemberontak, apakah pihak koalisi. Karena kekerasan itu justru menimbulkan kesengsaraan di kalangan warga sipil," kata Menlu.

Rapat Kerja Komisi I DPR dengan Menteri Luar Negeri membahas berbagai masalah, termasuk Libya dan penanganan WNI di Jepang pasca gempa bumi dan tsunami.

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) mengambil alih komando operasi militer di Libya dari tentara koalisi, menurut laporan sejumlah media di dunia.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa memberlakukan wilayah larangan terbang terhadap Libya pada 17 Maret, bersamaan dengan perintah "melakukan hal yang diperlukan" guna "melindungi" warga sipil dari serangan pasukan Muammar Gaddafi di sejumlah kota yang dikuasai pemberontak.

Sebanyak 28 utusan negara anggota NATO bertemu pada Minggu untuk menentukan strategi militer terhadap Libya.

Amerika Serikat mengalihkan komando pengawasan wilayah larangan terbang terhadap Libya kepada NATO, sementara pasukan koalisi akan tetap melanjutkan upaya perlindungan terhadap warga sipil dari serangan pasukan Gaddafi.

Operasi militer di Libya, yang diberi nama sandi "Pengembaraan Fajar", sejauh ini telah melibatkan 13 negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Prancis


ANTARA

Angkatan Darat China Mendirikan Jaringan Pertolongan Nyeri Dada Pertama di China dengan Menggunakan Sistem IVT mHealth

Senin, 28 Maret 2011 12:32 WIB | 236 Views
Berita Terkait
AsiaNet 43977
     

Ilustrasi : angkatan darat cina


GUANGZHOU, China, 28 Maret 2011 (ANTARA/PRNewswire-Asia-AsiaNet) --

Jaringan Pertolongan Nyeri Dada Terkoordinasi Militer dan Sipil Regional Pertama China yang Menggunakan Sistem mHealth Beroperasi Penuh
  
     Guangzhou General Hospital of Peoples Liberation Army (PLA) mengeluarkan pengumuman penting bahwa Jaringan Pertolongan Nyeri Dada terkoordinasi militer dan sipil regional pertama China yang menggunakan sistem IVT mobile health (mHealth) sekarang beroperasi penuh. Jaringan ini terdiri dari Pusat Pertolongan Nyeri Dada dan Pusat Diagnostik Elektrokardiograf (EKG) Terpencil yang dikelola oleh Guangzhou General Hospital of PLA, Pusat Darurat Sipil Guangzhou (120), beberapa rumah sakit sipil daerah dan pusat pelayanan kesehatan masyarakat di Guangzhou dan sekitarnya. Jaringan ini secara bertahap akan memperbesar cakupannya ke seluruh Delta Sungai Pearl di China.

     Profesor Weiyi Qin, direktur Pusat Nyeri Dada, mengatakan, "Hari ini, kita menulis kembali sejarah upaya klinis penyelamatan nyeri dada China; kami secara dramatis mempersingkat waktu pertolongan nyeri dada pra-rumah sakit rata-rata 30 menit, dengan mencapai "door to balloon open time" (D2B) 41 menit, yakni setengah dari waktu standar internasional (90 menit); dan kami menciptakan model baru mendirikan pertolongan nyeri dada dengan kerjasama antara rumah sakit militer dan sipil di China!"
  
     Koordinasi Jaringan Pertolongan Nyeri Dada dicapai dengan menggunakan sistem IVT mHealth. Tanda-tanda vital di setiap situs dikumpulkan oleh monitor EKG 12-lead, alat pengukur tekanan darah yang dipasang di lengan, sebuah oksimeter, dan alat pengukur glukosa, yang semuanya dihubungkan tanpa kabel ke PC tablet medis, dan dikirimkan melalui jaringan 3G seketika ke Personal E-Health Record on-line di Pusat Pertolongan Nyeri Dada, di mana informasi yang dimiliki oleh semua pihak dalam Jaringan Pertolongan Nyeri Dada. Perangkat medis ini kecil dan dapat ditenteng ke situs penyelamatan mana pun untuk penggunaan militer dan sipil.

     Para ahli di Pusat Pertolongan Nyeri Dada dapat memberikan bantuan seketika kepada staf di situs penyelamatan terpencil, dan mengaktifkan sistem pendukung koordinasi penyelamatan dalam sistem IVT mHealth, dengan hanya satu klik untuk mengirim pesan singkat kepada semua pihak terkait di Rumah Sakit Umum tersebut, seperti departemen radiologi, ruang USG, laboratorium klinis, obat jantung, operasi jantung, dan gawat darurat untuk mempersiapkan operasi sebelum pasien tiba. Bahkan beberapa persiapan operasi dapat dilakukan dalam ambulans dalam perjalanan kembali.

     Hotline 24-Jam Pusat Nyeri Dada Guangzhou General Hospital of PLA: +86 20 36654120, http://PLAgz.mHealthservice.com
  
     KONTAK:
  
     Hotline 24-Jam Pusat Nyeri Dada Guangzhou General Hospital of PLA: +86 20 36654120
  
     atau departemen pemasaran internasional IVT: marketing@ivtcorporation.com, +861082898225
  
     SUMBER: Guangzhou General Hospital of PLA 


ANTARA

Indobatt Sumbang 1 Emas & 1 Perak

  
indobatt_emasNaqoura, Seruu.com - Satgas Batalyon Mekanis Konga XXIII-E/Unifil (Indobatt) berhasil menyumbangkan 1 Emas dan 1 Perak pada ajang kejuaraan Unifil Inter Contingent Lawn Tennis yang digelar di Markas Unifil - Naqoura, beberapa waktu lalu.   Turnamen ini diikuti oleh delapan Kontingen yang berasal dari Indonesia, Brasil, Denmark, Perancis, Spanyol, Malaysia, Ghana dan Nepal.  Kontingen Indonesia berhasil tampil sebagai Juara Umum dengan merebut 2 Emas, 3 Perak dan 1 Perunggu.
Indobatt yang turut memperkuat Kontingen Indonesia menurunkan dua atlet tenis lapangan andalannya atas nama Mayor Inf Budi Santosa dan Lettu Inf Iftanul Fikri. Mayor Inf Budi Santosa yang sehari-harinya menjabat Kasi Intel Indobatt turun pada nomor tunggal dan ganda.
Pada nomor tunggal Mayor Inf Budi berhasil meraih medali Perak setelah di Final menghadapi Mayor Garcia dari Kontingen Spanyol. Mayor Budi sukses merebut medali Emas melalui all Indonesian final, setelah pada nomor ganda berpasangan dengan Kapten Inf Gustiawan serta berhasil mengalahkan pasangan Kapten Laut Andri dan Kapten Pom Sindhu.
Dalam wawancaranya kepada Perwira Penerangan Indobatt - Kapten Pasukan Banu Kusworo, Mayor Budi menyampaikan sangat bersyukur telah sukses melaksanakan tugas sebagai perwakilan Indobatt pada ajang yang cukup bergengsi dalam rangkaian turnamen olahraga antar Kontingen di jajaran Unifil.  ”Saya merasa bangga akhirnya berhasil menyumbangkan emas pertama dan itu saya dedikasikan untuk Indobatt dan Kontingen Indonesia”, ungkapnya. Rasa bangga itu makin lengkap ketika Director of Mission Support - Mr Girish Sinha menyerahkan medali kepada Kasi Intel pada upacara penutupan turnamen.
Sementara itu, Komandan Indobatt Letkol Inf Hendy Antariksa pada kesempatan apel penyambutan atlet, Minggu (27/3) memberikan ucapan terima kasih kepada mereka yang telah bertanding dan berhasil mengharumkan nama Kontingen Indonesia. ”Saya berharap kepada seluruh prajurit yang telah ditunjuk menjadi atlet dalam rangka turnamen olahraga antar Kontingen di jajaran Unifil agar mencontoh keberhasilan dua atlet tenis kita yang telah berjuang dengan maksimal dan memberikan hasil terbaiknya”, pungkasnya. [ir]

seruu.com

Peluncuran KRI Banda Aceh


KRI Banda Aceh-593. (Foto: Kemhan)

28 Maret 2011 -- (SINDO): Hari Senin, 21 Maret 2011 lalu terjadi sebuah peristiwa menarik, yaitu serah terima kapal landing platform dock (LPD) dari pembuatnya, PT PAL Surabaya, kepada pemesannya, Departemen Pertahanan,yang diwakili Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro.

LPD adalah sebuah kapal perang besar yang mampu mengangkut satu batalion pasukan, kendaraan perang maupun kapal pendarat (landing craft carrier). Ini merupakan kapal modern dan banyak dibangun oleh beberapa negara seperti Inggris, Belanda, Spanyol, Italia dalam beberapa tahun terakhir. Dengan serah terima ini, lengkap sudah perjalanan pemesanan kapal LPD yang dipesan Departemen Pertahanan kepada Daewoo International dari Korea sebanyak 4 buah dengan bantuan pembiayaan kredit ekspor dari Korea.

Menariknya, separuh dari pesanan ke Korea tersebut akhirnya justru disubkontrakkan ke PT PAL Surabaya. Bukan hanya berhasil dipenuhi, tetapi bahkan dengan perbaikan spesifikasi, yaitu kemampuan menampung pendaratan helikopter dari 3 buah menjadi 5 buah maupun kecepatan yang lebih tinggi. Peluncuran kapal tersebut pada hakikatnya suatu testimoni mengenai kemampuan PT PAL dalam memenuhi kebutuhan alat utama sistem senjata (alutsista) kita.

Negara tetangga kita,Filipina,juga mengakui keunggulan itu sehingga memesan kapal jenis LPD tersebut. Sementara itu Timor Leste memesan kapal patroli cepat (fast patrol boat) yang ukurannya antara 30 sampai 40 meter.Pemesanan ini bersamaan dengan pemesanan kapal sejenis fregat oleh Departemen Pertahanan yang dalam istilah PT PAL diberi nama kapal perusak kawal rudal (PKR). Kapal yang dibangun dengan bantuan teknologi Belanda tersebut akan memiliki kelas yang sama dengan kapal fregat kelas la Fayette yang sekarang ini dimiliki Angkatan Laut Singapura.

Pembangunan kapal tempur baru tersebut sekaligus dimaksudkan sebagai modernisasi maupun pembangunan kekuatan angkatan laut kita supaya mampu menghasilkan efek penggentar bagi yang mencoba mengganggu kedaulatan kita. Dewasa ini PT PAL juga sedang menyiapkan diri untuk membangun dua kapal selam dengan bantuan teknologi dari Jerman dan Korea Selatan. Jika proses alih teknologi dapat diselesaikan dengan baik, kemampuan PT PAL untuk membangun kapal perang tidak bisa diragukan lagi.

Dewasa ini pun PT PAL sudah pula melakukan overhauluntuk kapal perang korvet kelas Sigma yang diproduksi Belanda maupun juga kapal selam Nenggala dan Cakra yang dibuat Jerman. Kemampuan PT PAL juga sudah melebar pada pembangunan kapal niaga.Yang menjadi andalan utama perusahaan tersebut adalah kapal barang berbobot mati 50.000 ton yang dikenal sebagai Star 50. Kapal yang rancang bangunnya dilakukan sepenuhnya oleh PT PAL tersebut telah dihasilkan sebanyak 9 buah yang semuanya adalah pesanan dari luar negeri, yaitu Jerman, Hong Kong,Turki, dan Singapura.

Sementara itu, PT PAL juga baru saja menyelesaikan kapal tanker pesanan dari Italia, sementara Pertamina juga sudah melakukan pemesanan kapal tanker untuk kebutuhan mereka.Dalam peluncuran kapal Star 50 yang terakhir pesanan Singapura (Azurite Invest, Virgin Island) yang diberi nama Erslyne, sebuah double skin bulk carrier (DSBC), kapal tersebut dikatakan sebagai yang terbaik di dunia di antara sejenisnya. Dalam kunjungan saya ke perusahaan tersebut di Surabaya setahun silam, saya melihat kesibukan yang luar biasa di galangan mereka.

Selain pembangunan kapal niaga baru, yaitu sebuah kapal dengan bobot mati 50.000 ton (yang akhirnya diluncurkan dengan nama Erslyne tersebut) dan tanker pesanan Italia, PT PAL pada waktu itu juga sedang melakukan pembangunan kapal LPD (yang akhirnya diluncurkan pekan lalu) maupun 4 kapal patroli cepat pesanan Bea Cukai.Pada saat yang sama saya juga melihat pekerjaan overhaul yang sedang mereka lakukan terhadap dua kapal perang kita. Pada saat kunjungan tersebut, terpikir oleh saya bahwa PT PAL sangat mungkin untuk mengembangkan kapal niaga yang lebih besar dengan teknologi yang sudah mereka kuasai saat ini.

Namun, salah satu kendala yang mereka miliki adalah fasilitas galangan kapal yang lebih besar. Dengan latar belakang tersebut, sudah waktunya bagi pemerintah untuk secara aktif membantu pengembangan salah satu industri strategis tersebut. Pembangunan sebuah galangan baru yang mampu untuk menampung pembangunan kapal yang jauh lebih besar, yaitu sampai dengan bobot mati sampai 150.000 ton, memungkinkan mereka untuk menerobos pasar yang lebih luas.

Kemampuan serta produk yang mereka hasilkan pada akhirnya menjadi promosi penting bagi industri pelayaran di seluruh dunia.Dengan melihat perkembangan ekonomi yang terjadi di Indonesia sendiri, pada akhirnya kebutuhan sarana pengangkutan air semacam ini jelas akan mengalami peningkatan di tahun-tahun yang akan datang. Barangkali Pulau Madura yang menjadi semakin dekat dengan selesainya Jembatan Suramadu memiliki potensi yang besar bagi pengembangan kemampuan PT PAL tersebut.

Bantuan pemerintah untuk pembangunan galangan kapal yang lebih besar tersebut pada akhirnya juga akan memperkuat permodalan dari PT PAL. Perusahaan tersebut, meskipun memiliki kemampuan teknologi yang tinggi, secara komersial masih memiliki kelemahan yang besar. Dengan injeksi permodalan yang baru melalui penyertaan pemerintah pada pembangunan galangan kapal tersebut, struktur modal PT PAL akan menjadi semakin baik.

Ini berarti langkah tersebut seperti killing two birds with one stone. Saya yakin secara finansial Pemerintah Indonesia dewasa ini sangat mampu untuk melakukan injeksi modal tersebut. Namun pada akhirnya hal tersebut sangat tergantung pada political will yang dimiliki Pemerintah.

Dengan perbaikan struktur permodalan tersebut, PT PAL akan menjadi semakin mudah untuk berkembang karena kemampuan finansial mereka memungkinkan untuk memperoleh pembiayaan dari bank. Virtuous circle semacam ini akhirnya akan membawa kebaikan yang sifatnya permanen bagi pengembangan industri strategis yang kemampuannya tidak bisa diragukan lagi. (CYRILLUS HARINOWO HADIWERDOYO/Pengamat Ekonomi)

Sumber: SINDO

RI Bisa Hibah Meriam ke Papua Nugini


28 Maret 2011
Meriam salute gun Paspampres (photo : Kaskus Militer)
(Foto: KOSTRAD)

JAKARTA (Suara Karya): Hibab empat unit meriam Salute Gun dari Republik Indonesia (RI) kepada militer Papua Nugini semakin terbuka. Ini menyusul persetujuan seluruh fraksi di DPR. Rencananya, persetujuan itu akan ditetapkan pada Sidang Parupurna DPR, Selasa (29/3).

"Dalam rapat internal di Komisi I DPR sebelumnya, seluruh fraksi yang ada telah menyetujui hibah tersebut. Selasa, tinggal ketuk palu," ujar Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq, di Jakarta, akhir pekan lalu.

Anggota Komisi I DPR dari Fraksi Partai Golkar Fayakhun Andriadi mengatakan, sebelum ketuk palu, Komisi I DPR akan melakukan pembahasan internal pada Senin (27/3). Agenda rapat, membahas pandangan fraksi dan dilanjutkan pengambilan keputusan. "Senin akan di-clear dalam rapat internal Komisi I," katanya.

Mahfudz menjelaskan, seluruh fraksi Komisi I DPR punya pandangan bahwa hibah itu tak akan memengaruhi kekuatan militer Indonesia. Artinya, ketersediaan meriam Indonesia masih mencukupi. Apalagi, meriam Salute Gun yang akan dihibahkan merupakan seri lama. "Hibah meriam itu, didasari bahwa Indonesia memiliki kelebihan stok," ujarnya.

Alasan lain, tutur Mahfudz, hibah empat unit meriam Salute Gun untuk mengurangi biaya perawatan meriam itu. Masyarakat, tutur Mahfudz, tak perlu khawatir karena meriam yang dihibahkan itu bukan termasuk kategori persenjataan perang atau alutsista. "Ini bukan kategori alutsista kok, jadi tidak perlu curiga berlebihan. Kecuali menyangkut persenjataan berat, yang memang kita sendiri masih membutuhkannya," katanya.

Sementara itu, mantan anggota Komisi I DPR Muhammad AS Hikam menyatakan, jika memang betul hibah itu ditujukan pada Papua Nugini, harus dibatalkan. Hibab itu tak dapat dibenarkan karena melanggar penjanjian internasional. "Apalagi jika hibah itu untuk kelompok separatis Papua Nugini, itu jelas mesti dibatalkan hibahnya, karena akan mendapat kecaman dunia internasional," katanya.

AS Hikam sendiri belum mendapatkan informasi lengkap, kepada siapa hibah itu diberikan Indonesia. Yang pasti, menurut dia, kebijakan pemerintah Indonesia untuk mengibahkan meriam Salute Gun terlalu berlebihan (over acting). Pemerintah dan DPR perlu meninjau ulang, di tengah kondisi militer Indonesia masih banyak membutuhkan alat utama sistem persenjataan (alutsista).

Menurut dia, Indonesia masih minus dalam hal persenjataan tersebut. Sehingga sangat ironis, jika alutsista yang dibeli dengan uang rakyat dari impor itu, justru diberikan pada pihak lain.

"Sayang kalau peralatan itu masih bagus dan kita masih memerlukannya kenapa mesti disumbangkan pada negara lain. Apalagi jika alutsista tersebut di impor dan dibeli dari uang rakyat," kata Hikam.

Pendapat senada disampaikan pengamat militer dan intelijen Suripto, bahwa hibah meriam itu tak perlu direalisasikan. Indonesia masih perlu melengkapi alutsistanya untuk menjaga kedaulatan NKRI.

Apalagi dalam era sekarang ini, dia mengatakan, hampir seluruh negara di Asia sedang membangun kekuatan militer dan melengkapi alutsistanya. (Feber S)
(Suara Karya)

Sunday, March 27, 2011

Ada Sejumlah F-18 Yang Diluncurkan dari Kapal Induk Siap Tembak Jatuh F-16 TNI AU


Penulis : Satrio Arismunandar, Produser Trans TV, dan Pengamat Internasional













Tanggapan atas artikel Hendrajit berjudul "Membeli Pesawat Jet Tempur F-16 Buatan AS, Dalam Jangka Panjang Berbahaya Bagi TNI Angkatan Udara" : Dalam insiden F-16 versus F-18, di Bawean antara angkatan udara kita versus angkatan udara AS, yang terjadi sebenarnya adalah Dua F-16 kita sudah memburu (dua?) F-18 Amerika. Tetapi kemudian ada sejumlah F-18 lain yang diluncurkan dari kapal induk.

F-16 TNI sebetulnya bisa menembak jatuh F-18 yang di depan mereka, tetapi jika itu terjadi F-16 kita juga akan ditembak oleh F-18 yang ada di belakangnya (posisi sudah dikunci, tinggal pencet tombol peluncur Rudal).

Akhirnya F-16 kita mengalah, menggerakkan sirip ekor sebagai isyarat bahwa F-16 TNI tidak berniat bermusuhan. Tetapi inside Bawean itu memang situasi yang cukup menegangkan!

Pihak AS beralasan, pesawat mereka terbang di atas perairan internasional, tidak melanggar wilayah udara RI. Tetapi saya duga, mereka cuma ingin ngetes, apa radar pertahanan udara TNI-AU masih berfungsi, dan apa pesawat tempur kita masih bisa terbang. Waktu itu suku cadang TNI kita masih diembargo Amerika kalau tak salah.

Sumber :Hendrajit/http://www.theglobal-review.com/content_detail.php?lang=id&id=4490&type=101

Kilas Balik Kegagalan Pesawat Jet Tempur F-16 TNI Angkatan Udara Hadang F-18 Hornet AS
Dalam tulisan kami sebelumnya, sekelumit kami kisahkah kejadian memalukan yang dialami TNI Angkatan Udara ketika pesawat F-19 Horent Amerika Serikat melewati wilayah kedaulatan udara Republik Indonesia. Namun apa daya, pesawat F-16 TNI AU gagal menghadang manuver angkatan udara AS. Sejarah kelam TNI AU tersebut belakangan popular dengan sebutan insiden Bawean.

Insiden Bawean adalah duel udara pesawat tempur F-16 TNI-AU dengan pewat tempur F/A 18 Hornet milik Angkatan Laut Amerika Serikat (US Navy) yang menerobos masuk wilayah Indonesia di atas kepulauan Bawean. Mulanya orang nyangka ini hanya sekadar latihan militer atau simulasi perang-perangan. Ternyata ini kisah nyata.

Tepatnya pada 3 Juli 2003, kawasan udara di atas Pulau Bawean sontak memanas ketika lima pesawat asing yang kemudian diketahui sebagai pesawat F/A 18 Hornet terdeteksi radar TNI AU.

Dari pantauan radar, kelima Hornet terbang cukup lama, lebih dari satu jam dengan manuver sedang latihan tempur. Untuk semenntara Kosek II Hanudnas (Komando Sektor II Pertahanan Udara Nasional) dan Popunas (Pusat Operasi Pertahanan Udara Nasional) belum melakukan tindakan identifikasi dengan cara mengirimkan pesawat tempur karena kelima Hornet kemudian menghilang dari layar radar.

Sekitar dua jam kemudian, Radar Kosek II kembali menangkap manuver Hornet. Karena itu panglima Konanudnas menurunkan perintah untuk segera melakukan identifikasi. Apalagi manuver sejumlah Hornet itu sudah mengganggu penerbangan komersial yang akan menuju ke Surabaya dan Bali serta sama sekali tak ada komunikasi dengan ATC terdekat.

Lalu, dua pesawat tempur buru sergap F-16 TNI-AU yang masing-masing diawaki Kapten Pnb. Ian Fuadi/Kapten Fajar Adrianto dan Kapten Pnb. Tony Heryanto/Kapten Pnb. Satro Utomosegera disiapkan.

Misi kedua F-16 itu sangat jelas yaitu melakukan identifikasi visual dan sebisa mungkin menghindari konfrontasi mengingat keselamatan penerbang merupakan yang utama.
Selain itu, para penerbang diminta agar tidak mengunci (lock on) sasaran dengan radar atau rudal sehingga misi identifikasi tidak dianggap mengancam. Namun demikian, untuk menghadapi hal yang terduga kedua F-16 masing-masing dua rudal AIM-9 P4 dan 450 butir amunisi kanon kaliber 20 mm.

Menjelang petang, Falcon Fligh F-16 melesat ke udara dan tak lama kemudian kehadiran mereka langsung disambut dua pesawat Hornet. Radar Falcon Fligh segera menangkap kehadiran dua Hornet yang terbang cepat dalam posisi siap tempur. Perang radar atau jamming antara kedua pihak pun berlangsung seru. Yang lebih menegangkan pada saat yang sama, F-16 yang berada pada posisi pertama telah dikunci, lock on oleh radar dan rudal Hornet. F-16 kedua yang terbang dalam posisi supporting Fighter juga dikejar oleh Hornet lainnya. Namun posisi F-16 kedua lebih menguntungkan. Jika memang harus terjadi dog fight ia bisa melancarkan bantuan.

Untuk menghindari sergapan rudal lawan seandainya memang benar-banar diluncurkan, F-16 pertama lalu melakukan manuver menghindar, yakni hard break berbelok tajam hampir 90 derajat ke arah kanan dan kiri serta melakukan gerakan zig-zag. Manuver tempur itu dilakukan secara bergantian baik oleh F-16 maupun Hornet yang terus ketat menempel. Melihat keadaan yang semakin memanas, F-16 kedua lalu mengambil inisiatif menggoyang sayap (rocking wing) sebagai tanda bahwa kedua pesawat F-16 TNI-AU tidak mempunyai maksud mengancam.

Sekitar satu menit kemudian, kedua F-16 berhasil berkomunikasi dengan kedua Hornet yang mencegat mereka. Dari komunikasi singkat itu akhirnya diketahui bahwa mereka mengklaim sedang terbang di wilayah perairan internasional. "We are F-18 Hornets from US Navy Fleet, our position on International Water, stay away from our warship". F-16 pertama lalu menjelaskan bahwa mereka sedang melaksanakan patroli dan bertugas mengidentifikasi visual serta memberi tahu bahwa posisi F-18 berada di wilayah Indonesia. Mereka juga diminta mengontak ke ATC setempat, karena ATC terdekat Bali Control belum mengetahui status mereka.

Usai kontak Hornet AS itu terbang menjauh sedang kedua F-16 TNI-AU return to base, kembali ke pangkalannya Lanud Iswahjudi Madiun. Selain berhasil bertemu dengan Hornet, kedua F-16 TNI-AU juga melihat sebuah kapal perang Frigat yang sedang berlayar ke arah timur. Setelah kedua F-16 mendarat selamat di pangkalan TNI-AU menerima laporan dari MCC Rai (ATC Bali) bahwa fligh Hornet merupakan bagian dari armada US Navy. Namun yang paling penting dan merupakan tolak ukur suksesnya tugas F-16, Hornet AL AS itu baru saja mengontak MCC RAI dan melaporkan kegiatannya.

Keesokan harinya TNI-AU terus mengadakan pemantauan terhadap konvoi armada laut AS itu dengan mengirimkan pesawat intai B737. Hasil pengintaian dan pemotretan menunjukkan bahwa armada laut AS yang terdiri dari kapal induk USS Carl Vinson, dua frigat dan satu destroyer sedang berlayar diantara Pulau Madura dan Kangean menuju Selat Lombok. Selama operasi pengintaian itu pesawat surveillance B737 terus dibanyangi dua F/A 18 Hornet AL AS. Bahan-bahan yang didapat dari misi itu kemudian dipakai oleh pemerintah untuk melancarkan "keberatan" secara diplomatik terhadap pemerintah A

SUMBER http://www.theglobal-review.com/content_detail.php?lang=id&id=4476&type=99

Kelas Kilo, Jenis Kapal Selam Yang Tepat Bagi Indonesia


Penulis : M. Ali Haroen













Kapal Selam 636 Kelas-Kilo
 

Tidak semua jenis kapal selam ideal bagi perairan Indonesia.  Kapal selam yang ideal antara lain berukuran tidak terlalu besar seperti kelas Los Angeles dari US Navy, atau terlalu kecil seperti kelas Vastergotland dari Swedia.

Berarti, yang tepat  kelas menengah seperti kelas Type-209/1300, kelas Kilo, kelas Agosta, atau kelas Upholder.
Combat system-nya minimal harus setara dengan kapal selam yang dimiliki oleh negara tetangga, atau sedapat mungkin lebih canggih.  Dilengkapi dengan persenjataan yang modern dengan daya hancur tinggi.
Dewasa ini yang cukup santer dikaji oleh Indonesia adalah Kapal selam kelas Kilo yang sudah dimodifikasi, buatan Rusia (Project 636), kelas Type-209 (Changbogo) dari Korea Selatan, Type-209 Jerman, dan kelas Scorpene dari Perancis.

MEMERLUKAN SARANA PENDUKUNG
Kehadiran kapal selam tentunya memerlukan sarana pendukung yang memadai.  Terutama sarana pangkalan, karena ciri yang khusus dari kapal selam dan berbeda dengan kapal permukaan.  Kapal selam sebaiknya memiliki pangkalan yang khusus dengan rancang bangun yang berbeda dengan pangkalan kapal permukaan.  Tentunya hal ini akan memerlukan alokasi anggaran yang tidak sedikit. 
Kembali kepada konsekuensi sebagai Negara kepulauan, apakah kita memerlukan kehadiran kekuatan angkatan laut yang kuat dan disegani?
Menjadi tugas pihak yang berwenang dalam penyusunan kekuatan tempur TNI AL dalam membuat perencanaan agar tercapai kesiapan organisasi, personel dan peralatan.  Sehingga penyusunan rancang kemampuan menuju kekuatan minimum yang esensial dapat dicapai untuk menghadapi tugas-tugas pokok dalam menghadapi berbagai ancaman actual diwilayah laut maupun dalam mendukung misi tugas TNI AD dan TNI AU.
Adapun sekilas keberadaan kekuatan kapal selam yang berada di sekitar Indonesia antara lain:
MALAYSIA
Scorpene – DCNS Perancis
Scorpene memiliki keunggulan antara lain; teknologi yang sudah mutakhir, didukung dengan persenjataan yang memadai seperti rudal Sm-38 Exocet (enam peluncur rudal), 21 tabung torpedo  untuk meluncurkan torpedo jenis “Black Shark” (Advanced Heavyweight Torpedo) jenis SUT/Surface and Underwater Torpedo.  Persenjataan dikendalikan dengan Advanced Combat System (ACS).  ACS memungkinkan kendali persenjataan bekerja bersama dengan rangkaian perangkat sensor secara simultan, hal ini berpengaruh terhadap penanganan persenjataan lebih cepat, senyap dan fleksibel. Dengan sistem ini setiap tabung peluncur dapat meluncurkan rudal dengan aman dan senyap di kedalaman laut.  Didukung dengan SUBTICS (Submarine Tactical Integrated Combat System).

SINGAPURAAangkatan Laut Singapura antara lain memiliki kapal selam jenis kelas Challanger (refit eks-kelas  Sjöormen Swedia).  Dan, kelas Archer (aslinya dari kelas Västergötland, dan akan direfit menjadi kelas standar Södermanland dari Swedia).
AUSTRALIAMemiliki enam unit kapal selam kelas Collins type 471 yang khusus dirancang oleh galangan Swedia Kockums untuk Angkatan Laut Australia. Empat unit diantaranya sudah di upgrade dan selesai pada Maret 2003.  Antara lain dengan penyempurnaan pada combat system.  Collin class memiliki kapasitas persenjataan hingga 22 rudal jenis Harpoon dan torpedo 533mm.
RRC
Memiliki puluhan jenis kapal selam dari kelas Golf, Romeo (Wuhan), Kilo, Song, Han, Xia, Shang, sampai kelas  Jin.
TAIWANTaiwan memiliki dua kelas kapal selam yaitu kapal selam latih kelas Hai Shih (Tench atau GUPPY II), dan kelas Hai Lung (Zwaardvis).
INDIAIndia memiliki kapal selam kelas Foxtrot, Shishumar (Type 209), Sndhughosh (Kilo), Scorpene, dan Akula.  Saat ini India sedang membangun kapal selam modern (Nuclear Powered Ballistic Missile Submarine) yang diharapkan selesai pada tahun 2010.
JEPANGJepang memiliki armada kapal selam kelas Ko-hyoteki (midget), KD1 sampai KD7, J1, J2, J3, C1, C2, C3, A1, A2, A modifikasi, B1 (seri I-15), B2, B3, Sen Toku (aka I-400), Kaichu, Kaisho, Sen Taka’ (aka I-200), KRS, D1, D2, Sen Ho, Sen Ho Sho, dan LA.
Untuk Pasukan Bela Diri Maritim memiliki kapal selam kelas Gato, Hayashio, Natshushio, Oshio, Uzushio, Yushio, Harushio, Asashio, Oyashio, dan kelas Sōryū class
KOREA SELATANKorea Selatan memiliki kapal selam kelas Chang Bogo (Type 209), dan kelas Son Won-il class (Type 214)
KOREA UTARAKorea Utara memiliki kapal selam kelas Romeo, Sang-O, dan Yugo (midget submarine)
PAKISTANKapal selam Pakistan diantaranya; kelas Hashmat (Agosta 70), Khalid (Agosta 90B class submarine), dan 3MG110 class (midget submarine)
TNI ALTNI AL memiliki dua unit kapal selam kelas Type-209/1300 buatan HDW Jerman.
Dengan mengetahui keberadaan negara tetangga maka dapat diperkirakan prakiraan ancaman yang dihadapi. Kini kita tinggal menunggu langkah apa yang akan ditempuh oleh pemerintah dalam rencana pembangunan kekuatan Laut untuk menjaga dan mengamankan wilayah perairan NKRI.

**Penulis adalah Pengamat masalah Pertahanan dan mantan Redaktur Majalah Teknologi Strategi Militer

SUMBER :http://www.theglobal-review.com/content_detail.php?lang=id&id=1094&type=4

KRI CAKRA


 


 KRI naggala 402
KRI Cakra (401) merupakan kapal pertama dalam jenis Kapal selam kelas Cakra. Kapal ini merupakan kapal kedua yang menyandang nama Cakra dalam jajaran TNI AL. Kapal pertama merupakan KRI Tjakra (ejaan lama) salah satu dari 12 kapal selam kelas Tjakra buatan Russia (Kapal Selam Kelas Whiskey) yang di scrap tahun 70-an.
KRI Cakra dibuat oleh Howaldtswerke, Kiel, Jerman pada 1981. Merupakan Kapal selam tipe 209/1300 yang banyak digunakan oleh Angkatan Laut sedunia. Mempunyai motto Tabah Sampai Akhir.
KRI Cakra termasuk dalam armada pemukul TNI Angkatan Laut. Kapal lain dalam kelas Cakra adalah KRI Nanggala (402). Kedua kapal selam tersebut dibuat di Jerman Barat, dipesan pada tahun 1977 dan pada tahun 1981, mulai bertugas bersama dengan KRI Nanggala (402).
KRI Cakra mengambil nama dari senjata pewayangan.

Tenaga digerakan oleh motor listrik Siemens jenis low-speed disalurkan langsung (tanpa gear pengurang putaran) melalui sebuah shaft ke baling-baling kapal. Total daya yang dikirim adalah 5000 shp (shaft horse power), tenaga motor listrik datang dari baterai-baterai besar yang beratnya sekitar 25% dari berat kapal, baterai dibuat oleh Varta (low power) dan Hagen (Hi-power). Tenaga batere diisi oleh generator yang diputar 4 buah mesin diesel MTU jenis supercharged. Senjata terdiri dari 14 buah terpedo buatan AEG , diincar melalui periskop buatan Zeiss yang diletakan disamping snorkel bikinan Maschinenbau Gabler

KRI Cakra memiliki berat selam 1,395 ton. Dengan dimensi 59,5 meter x 6,3 meter x 5,5 meter. Ditenagai oleh mesin diesel elektrik, 4 diesel, 1 shaft menghasilkan 4,600 shp. Sanggup mendorong kapal hingga kecepatan 21,5 knot. Diawaki oleh 34 pelaut.

Sebagai bagian dari armada pemukul KRI Cakra dipersenjatai 14 buah torpedo 21 inci dalam 8 tabung.

KRI Cakra mempunyai sonar dari jenis CSU-3-2 suite.

KRI Cakra mendapatkan perbaikan dan peningkatan kemampuan di galangan kapal Daewoo, Korea Selatan
 

Sumber wikipedia


Panglima TNI : Strategi Penanggulangan Teroris



tni_jcc2Jakarta, Seruu.com - Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono S.E. sebagai keynote speech   menyampaikan pandangan TNI tentang Strategi atau Metode Penanggulangan Terorisme, Operasi Pasukan Pemeliharaan Perdamaian, Bantuan Kemanusiaan dan Penanggulangan Bencana Internasional pada forum Jakarta International Defence Dialogue (JIDD) di Jakarta Convention Centre, Jumat (25/3).  Pandangan TNI tersebut bertujuan untuk dapat menjadi bahan masukan dalam rangka kerjasama meningkatkan stabilitas keamanan di kawasan Asia-Pasifik dan Asia Tenggara di masa yang akan datang.
Mengacu pada resolusi DK PBB No. 1373 (UNSCR 1373) telah disepakati beberapa langkah Strategi Internasional dalam memberantas aksi terorisme yaitu memberantas organisasi yang menggunakan aksi-aksi teror dalam mencapai tujuan politik, menghilangkan segala bentuk bantuan kepada organisasi teroris, baik langsung maupun tidak langsung, menghilangkan faktor-faktor yang dapat menyebabkan organisasi teroris tumbuh subur dalam suatu daerah atau negara tertentu dan membela serta menegakkan Hak Asasi Manusia.
Konvensi ASEAN tentang pemberantasan terorisme memberikan dasar hukum yang kuat guna meningkatkan kerjasama ASEAN di bidang pemberantasan terorisme yang mencakup pencegahan, penindakan dan program rehabilitasi. Negara-negara ASEAN membuat beberapa model program dalam lawan terorisme yang mencakup operasi psikologis/ perang urat saraf, kursus penegakan hukum, pelatihan intelijen, lokakarya dan seminar berkaitan dengan lawan terorisme.
Lebih lanjut Panglima TNI menyampaikan tentang bantuan kemanusiaan dan penanggulangan bencana (HA/DR - Humanitarian Assistance /Disaster Relief).  Pengaturan pertolongan HA/DR  dilakukan melalui koordinasi dengan Aha Centre - Jakarta.  Pada prinsipnya pemberian bantuan HA/DR atas permintaan negara yang terkena bencana (affected country),  atas penawaran negara yang akan memberi bantuan (assisting country) dan dikoordinasikan oleh sekretariat Aha Center, tanpa mengganggu kehormatan dan kedaulatan negara yang akan dibantu.
TNI menyiapkan Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (SRC-PB). Dalam pelaksanaannya, TNI mendukung BNPB  dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana dengan meningkatkan ketersediaan sumber daya, kapasitas dan peran TNI serta berlandaskan pada prinsip-prinsip bantuan kemanusiaan yang memenuhi standar,  kualitas  dan akuntabilitas nasional maupun internasional. Model yang dikembangkan pada tingkat regional dilakukan dengan latihan penanggulangan bencana terpadu Arf Direx 2011 yang dilaksanakan pada tanggal 14 s.d 20 Maret 2011 di Manado, Sulawesi-Utara.  Latihan tersebut diikuti oleh 24 negara dari kawasan Asia-Pasifik dengan Indonesia dan Jepang sebagai tuan-rumah penyelenggara.
Sebelumnya pandangan-pandangan menghadapi tantangan ke depan disampaikan diantaranya  oleh Menteri Pertahanan Malaysia Dato’ Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidi, Secretary Of Deffence Philippines Voltaire Gazmin, dari Pakistan disampaikan oleh General Khalid Shameem Wynne. Usai penyampaian pandangan dilanjutkan dengan tanya jawab dengan para peserta sidang. [is]

seruu.com

Menteri Pertahanan Malaysia : Kami Serius Untuk Selesaikan Sengketa Perbatasan

 
menhan_malaysia 

Jakarta, Seruu.com - Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi menyatakan negaranya serius menyelesaikan masalah perbatasan dengan Indonesia."Yang penting bukan hanya aspek legal tentang perbatasan, tapi semangat untuk menyelesaikan masalah, dan pembagian sumber daya alam yang ada di kedua negara," katanya, di Jakarta, Jumat (25/03).
Berbicara pada Dialog Pertahanan Internasional, ia mengemukakan keyakinan masalah perbatasan kedua negara dapat diselesaikan dalam waktu dekat. Ahmad Zahid mengatakan, Presiden Indonesia dan Perdana Menteri Malaysia telah sama-sama bekerja keras merampungkan sengketa perbatasan.
Namun, tambah dia, upaya keras pemerintah kedua negara tidak akan efektif jika masyarakat kedua pihak tidak mendukung upaya tersebut terutama peran media massa. Ia meminta media Indonesia memuat pemberitaan yang kondusif terkait permasalahan perbatasan antara Indonesia dan Malaysia. "Media konvensional seperti elektronik dan cetak, juga media sosial, harus berperan menciptakan atmosfir yang baik," katanya.
Tanpa menyebut nama media dimaksud, Ahmad Zahid mengatakan, selama ini media di Indonesia kerap menyerang kebijakan perbatasan negeri jiran tersebut. "Kedua pemerintahan telah bekerja keras untuk menyelesaikan segala masalah perbatasan, tapi jika rakyatnya menciptakan masalah, maka masalah perbatasan akan makin pelik," katanya menegaskan.
Masalah perbatasan RI-Indonesia mencakup perbatasan darat dan laut. Di darat Indonesia memiliki perbatasan dengan Malaysia di Kalimantan sepanjang 1.024 kilometer. Di laut Indonesia dan Malaysia masih berupaya menyelesaikan perundingan di perairan Ambalat yang kini status quo.

seruu.com

NATO Hanya Beraksi Lindungi Penduduk Sipil di Libya

Minggu, 27 Maret 2011 23:28 WIB | 702 Views
ilustrasi (FOTO ANTARA/REUTERS/Jean-Paul Pelissier)
Brussel (ANTARA News/AFP) - Rencana militer yang dirancang NATO, yang akan mengambil alih semua operasi di Libya, hanya terbatas pada penggunaan kekuatan untuk melindungi warga sipil dan daerah berpenduduk, kata sejumlah diplomat kepada AFP, Minggu.

Rencana tiga bulan itu tidak menetapkan NATO campur tangan untuk mendukung pemberontak bersenjata yang memerangi pasukan Moamer Kadhafi karena aliansi itu akan bersikap tidak berpihak dalam konflik di Libya, kata diplomat-diplomat NATO itu.(*)

(Uu.M014)


antara

Thailand Beli Dua Kapal selam Tipe 206A Bekas AL Jerman



26 Maret 2011, Medan -- (Berita HanKam): Pemerintah Thailand telah menyetujui pembelian dua kapal selam diesel bekas pakai tipe 206A dari Angkatan Laut Jerman, menurut seorang pejabat Thailand dikutip Jane’s.

Anggaran pembelian diperkirakan mencapai 200 juta dolar, diharapkan berasal dari anggaran pertahanan tahun fiskal 2012.

AL Jerman pensiunkan empat kapal selam tipe 206A pada pertengahan 2010. Usia kapal selam telah 35 tahun, seharusnya dipensiunkan antara 2011 dan 2015. Karena Berlin meninjau ulang anggaran pertahanan, kapal selam dipensiunkan dini untuk menghemat biaya operasi.

Perwira AL Jerman telah berkunjung ke Thailand akhir 2010 dan menawarkan kapal selam tersebut menurut perwira senior AL Thailand pada Jane’s pada 21 Maret. Beliau menambahkan kapal selam asal Jerman dipilih, menyingkirkan Korea Selatan Tipe 209 dan Cina Tipe 039. AL Thailand juga melakukan pembicaraan dengan pabrik kapal selam asal Swedia Kockums mengenai ketersediaan kelas Gotland.

Kapal selam diesel tipe 206 dikembangkan oleh Howaldtswerke-Deutsche-Werft AG (HDW), dirancang berdasarkan kesuksesan tipe 205. Kapal selam dibangun saat Perang Dingin dan ditujukan beroperasi di perairan dangkal di Laut Baltik dan menyerang kapal Pakta Warsawa jika terjadi perang.

AL Jerman Barat membangun 18 kapal selam, 12 telah dimodernisasi awal 1990-an dan diberina nama tipe 206A, sisanya dipensiunkan. AL Jerman mulai pensiunkan tipe 206A dan digantikan tipe 212.

Panjang keseluruhan tipe 206A 48,6 meter dan lebar 4,6 meter, berbobot 450 ton dipermukaan dan 498 ton saat menyelam. Kecepatan menyelam 17 knot sedangkan dipermukaan 10 knot. Kapal mempunyai jarak jelajah 8300 km pada kecepatan 5 knot di permukaan dan 420 km dengan kecepatan 4 knot saat menyelam. Kapal selam dipersenjatai 8 tabung torpedo 533 mm.

AL Thailand juga segera diperkuat satu kapal perang jenis LPD yang dibeli dari ST Marine, Singapura. Kapal diberi nama HTMS Angthong dan bernomer lambung 791, diluncurkan di Singapura oleh KASAL Thailand Admiral Khamthorn Pumhiran pada 20 Maret.

Sumber: Jane’s
Berita HanKam

Thailand Buy 200 Oplot MBTs


KMDB Oplot main battle tank, the tank has 48 ton weight (photo : Manaxob)

New Ukraine tanks leave soldiers riled

The army's decision to buy a new batch of about 200 main battle tanks from Ukraine has upset soldiers who prefer South Korean vehicles.

"The troops who will have to operate the vehicles do not want the Ukraine-made tanks because they are equipped with an auto-loader that requires the tanks to stop moving when ammunition has been used up and new loading is necessary," said an army source.

"This feature could become a problem when fighting in a war. That's why operators prefer tanks with a manual ammunition-loading system."

An auto-loader is a mechanical aid that removes the need for personnel to load ammunition into weapons.

The army has resolved to replace its old US-made M41A3 tanks with about 200 new ones. Among the top choices were the K1 tank from South Korea and the T92 Oplot tank from Ukraine.

The procurement of 200 Ukraine-made tanks will cost about 7 billion baht, said the source.

The US tanks have been in commission in four cavalry battalions since 1962, just prior to international involvement in the Vietnam War, said the source.

The new tanks will be stationed at the 4th Cavalry Battalion (Royal Guard) in Bangkok, 8th Cavalry Battalion in Nakhon Ratchasima, 9th Cavalry Battalion in Phitsanulok and 16th Cavalry Battalion in Nakhon Si Thammarat.

It is believed the army's procurement committee of high-ranking military officers chose the Ukrainian supplier over the South Korean one because of its connections with the supplier, said the source.

The supplier is the same one that supplied the controversial 96 Ukrainian-made BTR-3E1 armoured personnel carriers to the Royal Thai Armed Forces at a cost of almost 4 billion baht, the source said.

The tank procurement is part of the 10-year package of weapons purchases the government recently approved for the army.

The other choices proposed for consideration by the procurement committee included the Russian-made T-90 tank and the German-made Leopard 2 A4 tank. But the German tank was too expensive, said the source.

Sejumlah Negara Menjajaki Kemungkinan Pembelian dengan Kredit Ekspor Persenjataan



Filipina tengah merundingkan kemungkinan pembelian tiga LPD Makassar class dari Indonesia (photo : sby591)

Kredit Ekspor Persenjataan

Jakarta, Kompas - Sejumlah negara tetangga, seperti Papua Niugini, Filipina, dan Brunei, menjajaki kemungkinan pembelian persenjataan serta memperoleh kredit ekspor dari Pemerintah Republik Indonesia.

Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro yang ditemui di Jakarta, Kamis (24/3), menjelaskan, pihaknya telah mendapatkan banyak permintaan untuk memenuhi kebutuhan persenjataan dari sejumlah negara tetangga dalam Jakarta International Defense Dialogue (JIDD).

Timor Leste
”Timor Leste sudah mendapat kredit ekspor 40 juta dollar AS untuk pembelian dua kapal patroli cepat (fast patrol boat/FPB), ternyata sejumlah negara juga mempertanyakan kemungkinan mendapat fasilitas serupa,” ujar Purnomo.

FPB yang dibuat PT PAL Surabaya itu memiliki dimensi panjang dari 15 meter, 30 meter, 40 meter, hingga 60 meter.

Papua Niugini


Seusai pertemuan dengan delegasi Papua Niugini, negara tetangga tersebut ingin mengunjungi PT Pindad dan PT Dirgantara Indonesia. Mereka telah mengoperasikan sejumlah pesawat CASA-Nurtanio (CN) buatan Indonesia.


Filipina

Pemerintah Filipina menyiapkan dana 100 juta dollar AS (sekitar Rp 900 miliar) untuk membeli tiga kapal landing platform dock (LPD) bagi angkatan lautnya. ”Kita sedang merundingkan spesifikasi LPD yang sesuai dengan anggaran yang dimiliki Filipina,” kata Purnomo.

Brunei

Selain itu, lanjut Purnomo, pemerintah Brunei juga berminat untuk membeli senapan serbu varian dua (SS-V2) buatan PT Pindad. Menurut dia, Pemerintah Brunei baru menyadari Indonesia telah memproduksi senjata jenis tersebut, yang merupakan produk Indonesia yang berbasis dari senapan Fabrique Nationale Belgia. Militer Brunei juga mengoperasikan perahu karet untuk satuan taktis yang dibuat di Bogor, Jawa Barat. (ONG)

(Kompas)

Odyssey Dawn, Etalase Eropa


Jet tempur Rafale bersiap lepas landas dengan katapel di atas kapal induk Perancis Charles de Gaulle pada 26 Maret. Charles de Gaulle telah melakukan 47 sorti mengempur sasaran di Libya sebagai bagian dari zona larangan terbang NATO. (Foto: Reuters)

27 Maret 2011 -- (KOMPAS): Ada yang ”segar” pada tayangan liputan Operasi Odyssey Dawn, yang digelar untuk mengawal zona larangan terbang di Libya sejak pekan lalu. Tayangan berita di layar televisi tak lagi didominasi gambar-gambar persenjataan canggih buatan Amerika Serikat.

Dalam dua perang besar terakhir yang melibatkan pasukan koalisi, yakni Operasi Enduring Freedom ke Afganistan, 2001, dan Operasi Iraqi Freedom ke Irak, 2003, hampir seluruh media menampilkan kegagahan militer AS.

Gambar pesawat-pesawat F/A-18 Hornet lepas landas dari geladak kapal induk super, rudal-rudal Tomahawk meluncur dari kapal perusak, dan tank-tank M1 Abrams berseliweran di gurun-gurun Irak, disiarkan berulang-ulang baik di layar kaca maupun halaman koran.

Namun, sejak Perancis memimpin serangan ke Libya, Sabtu (19/3) malam, senjata-senjata andalan AS itu seolah ”menghilang” dari layar kaca. Kecuali tayangan klasik rudal-rudal Tomahawk yang meluncur dari kapal, tak banyak alat utama sistem persenjataan (alutsista) buatan AS yang terlihat.

Alih-alih, kini CNN lebih sering menampilkan pesawat Rafale dari Perancis lepas landas dari pangkalan udara di darat maupun dari kapal induk Charles de Gaulle. Di bagian lain, terlihat pesawat tempur tercanggih buatan Eropa saat ini, Eurofighter Typhoon, milik Royal Air Force (RAF) Inggris sedang bersiap-siap lepas landas di sebuah pangkalan udara di Italia.

Nama Tomahawk pun mendapat saingan baru, yakni rudal StormShadow. Rudal udara ke darat buatan Inggris, Italia, dan Perancis ini dibawa oleh pesawat-pesawat Tornado GR4 milik RAF.

Dengan berbagai alasan pembenaran, Eropa kali ini tampil di depan, memimpin operasi militer pasukan sekutu terbesar sejak invasi ke Irak 2003. Perancis, secara khusus, terlihat sangat agresif dengan tampil sebagai pembuka serangan dan mengirimkan persenjataan dalam kapasitas dan kuantitas yang signifikan.

Portal berita pertahanan GlobalSecurity.org menyebut, dalam operasi ini Perancis menggelar satu kapal induk, empat kapal fregat, dan armada pesawat Mirage 2000D serta Rafale F3.

Beberapa pengamat mengatakan, Perancis ingin memperbaiki citra di dunia Arab setelah negara itu dianggap tak cukup aktif saat terjadi krisis di Tunisia, yang memicu gelombang revolusi ke seluruh Timur Tengah dan Afrika Utara, termasuk di Libya saat ini.

Promosi efektif

Jet tempur Mirage 2000 mendarat di Capitaine Preziosi aka Solenzara, Pulau Korsika. (Foto; Getty Images)

Namun, di luar semua alasan itu, sudah bukan rahasia lagi bahwa setiap operasi militer besar menjadi semacam ”etalase” yang sangat efektif untuk memasarkan kemampuan berbagai jenis senjata canggih itu ke seluruh dunia.

Persenjataan AS, mulai dari pesawat F/A-18, tank Abrams, helikopter angkut Blackhawk, helikopter tempur Apache, hingga pesawat angkut kelas berat C-17 Globemaster III, laris manis sejak tampang mereka sering tampil di televisi, baik saat beraksi di Irak maupun Afganistan.

Bahkan, jip militer Humvee menjadi semacam ikon gaya hidup baru bagi para pencinta kemachoan, setelah kendaraan serba guna itu tampil di Operasi Badai Gurun di Irak 1991.

Mark Edward Schwan, seorang perwira Korps Marinir AS, pernah menulis dalam tesis S-2-nya tahun 1995, bahwa Perang Teluk 1991 menjadi ajang promosi luar biasa bagi berbagai persenjataan AS. ”Peningkatan permintaan akan senjata-senjata AS terutama berkat keunggulan terhadap senjata-senjata (buatan) Soviet yang digunakan Irak,” tulis Schwan dalam tesis yang dipublikasikan di GlobalSecurity.org.

Schwan memperkirakan, nilai penjualan senjata berkat ”etalase” Perang Teluk waktu itu mencapai 40 miliar dollar AS. ”Keefektifan sistem persenjataan yang telah teruji dalam perang (combat proven) adalah salah satu aspek permintaan global persenjataan dari AS,” tulis dia.

Tak heran jika muncul dugaan Operasi Odyssey Dawn menjadi kesempatan Eropa memajang produk-produk militer mereka. Di saat negara-negara Eropa masih terpuruk dalam resesi tak berkesudahan, pembelian senjata-senjata berharga mahal ini tentu akan sangat membantu pemulihan ekonomi.

Dr Paul Holtom, Direktur Program Perdagangan Senjata di lembaga riset Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) menyebutkan, negara-negara Eropa saling berkompetisi untuk memperebutkan pasar senjata di Asia, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Amerika Latin.

Tahun lalu, misalnya, lima pemimpin negara anggota tetap Dewan Keamanan PBB, yakni Inggris, AS, Perancis, China, dan Rusia, silih berganti berkunjung ke India, membujuk negara itu untuk membeli senjata buatan mereka (Kompas, 24/12/2010).

SIPRI menyebut, Perancis, Jerman, Italia, dan Inggris, bersaing memperebutkan order peralatan angkatan laut dari Aljazair. Sementara Inggris, Perancis, Italia, dan Swedia, berebut kontrak pembelian pesawat tempur dari Brasil.

Pasar potensial

Secara khusus, kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara dipandang sebagai pasar potensial bagi produk-produk alutsista ini. Rezeki nomplok dari tingginya harga minyak dunia dalam beberapa tahun terakhir, dan hubungan antarnegara di kawasan serta ketegangan internal di dalam negeri, menjadi pendorong utama panasnya pasar alutsista di kawasan ini.

Salah satu contoh betapa besar potensi pasar di kawasan ini adalah penandatanganan kontrak pembelian persenjataan antara Arab Saudi dengan AS senilai 60 miliar dollar AS, Oktober 2010. Kontrak tersebut meliputi antara lain, pembelian 86 pesawat F-15 Eagle dan 70 helikopter tempur AH-64 Apache, yang diperlukan Arab Saudi untuk menghadapi Iran yang kian agresif.

Namun, segencar apa pun promosi yang dilakukan produsen senjata Eropa, mereka hampir selalu kalah dengan produk-produk AS. Pesawat Rafale yang dibuat pabrikan Dassault dari Perancis, misalnya, sudah dipromosikan sejak tahun 2000, tetapi belum pernah sekalipun memenangkan kontrak pembelian.

Di Maroko, Rafale kalah dengan F-16 Block 52 buatan Lockheed Martin, AS. Sementara AU Korsel dan Singapura lebih memilih F-15 Eagle produksi Boeing daripada Rafale.

Demikian juga dengan Typhoon, pesawat tempur yang dikembangkan bersama oleh Inggris, Jerman, Italia, dan Spanyol dalam konsorsium Eurofighter, itu baru mendapat dua pelanggan di luar negara-negara pembuatnya, yakni Austria dan Arab Saudi.

Salah satu faktornya adalah, persenjataan Eropa itu ”kalah promosi” dibanding AS dalam hal pembuktian di medan perang. Typhoon sama sekali belum pernah dipakai dalam perang sesungguhnya.

Rafale sebenarnya sudah terlibat dalam misi di Afganistan sejak 2002, tetapi nyaris tak dikenal orang karena jarang tampil di layar TV seperti saingan-saingannya dari AS.

Itu sebabnya, kesempatan menampilkan kemampuan tempur yang sesungguhnya di Libya kali ini menjadi kesempatan emas bagi mereka. Portal berita bisnis Bloomberg menyebut, operasi di Libya ini bisa mendorong penjualan pesawat Typhoon, yang berharga 106 juta dollar AS per unit itu.

Pihak Eurofighter sendiri terang-terangan menyebut operasi di Libya ini menjadi ujian penting bagi Typhoon. ”Interoperabilitas sangat penting bagi pesawat tempur, karena pesawat-pesawat itu saling bertukar data di udara, terutama dalam operasi seperti ini,” kata Marco Valerio Bonelli, juru bicara Eurofighter.

Di tengah gelombang perubahan yang melanda Afrika Utara dan Timur Tengah saat ini, AS mungkin saja tak akan lagi jadi kekuatan dominan di kawasan ini. Saatnya bagi Eropa untuk unjuk gigi. (DAHONO FITRIANTO)

Sumber: KOMPAS