Pages

INDONESIA DEFENCE adalah blog Berita,ulasan, artikel Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Perkembangan Alutsista terkini, serta perkembangan POLITIK DALAM DAN LUAR NEGERI.

BERITA TERKINI DI INDONESIA DEFENCE

Saturday, October 30, 2010

Pengamat Rusia : Yak-130 bisa menang tender Untuk Pengadaan Pesawat Latih TNI AU










UBS Yak-130

Berdasarkan analisis ahli TSAMTO menyimpulkan bahwa pesawat tempur latih dari Rusia (UBS), Yak-130 memiliki potensi untuk menjadi pemenang tender untuk penyediaan Angkatan Udara Indonesia. Pesaing Yak-130 T-50 (Korea Selatan), L-159 (Republik Ceko) dan FTC-2000 (RRC).


Kursi ganda di Yak-130 dirancang untuk melatih pilot, serta untuk digunakan memerangi target darat dan udara dalam kondisi cuaca yang sederhana dan buruk. Hal ini memiliki banyak keuntungan. Sebagai contoh, UBS Yak-130 menyediakan tingkat tinggi penerbangan dalam keselamatan melalui penggunaan empat kali lipat sistem pengendalian by-wire dengan pembatasan batas sudut serang, bermesin ganda sistem propulsi, serta kursi ejeksi kelas 0-0 dan karakteristik terbang tinggi.


UBS Yak-130.

The-Yak 130 dilengkapi dengan navigasi yang canggih dan peralatan radio komunikasi, kabin dengan menampilkan multifungsi berwarna (konsep Kaca kokpit, diimplementasikan dalam fighter dari 4 + dan 5). Dia memiliki tingkat tinggi tersendiri yang disediakan terpisah unit daya, sebuah penjaga chassis diperkuat peredam dan tangga di sisi kru yang memastikan pesawat dari lapangan udara sudah siap.

UBS Yak-130 memiliki suspensi 9-point, dan kompatibel dengan berbagai senjata pesawat terbang, dari bom dipandu dan rudal, rudal udara-ke-udara, bom terarah dan untuk menembakkan rudal-rudal 5-50 kg dan 80-266 mm, masing-masing, dan 23-mm aerogun. Berat muatan maksimum adalah 3000 kg. Pesawat ini hemat biaya, yang disediakan oleh konstruksi modern (sumber daya yang ditunjuk 10 ribu jam, masa pakai sampai 30 tahun), efisiensi bahan bakar, kontrol yang tinggi dan kemudahan perawatan.

Dirancang atas perintah Angkatan Udara Rusia, Yak-130 yang telah berhasil lulus ujian negara pada tahun 2009, mulai produksi massal dan pengiriman ke pasukan, menandatangani beberapa kontrak ekspor.


TCB L-159V

L-159V ("Aero Vodochody, Republik Ceko), salah satu pesaing UBS Yak-130 didasarkan pada dengan pendahulunya sekarang single-seater-L 159A, dan inferior ke Yak-130 pada sejumlah indikator.

Diantaranya adalah keamanan (intake mesin tunggal udara dan tidak adanya sayap), tidak memungkinkan untuk melatih pilot pesawat tempur dari 4+ dan generasi 5 secara maksimal, dengan melihat perbandingan berat (kapasitas hampir 50% lebih rendah dari Yak-130), informasi-kontrol lapangan tidak konsisten dengan generasi pesawat modern 4 + dan 5G.

Karena kekurangan order untuk program pesawat L-159B terancam bangkrut, dan memfokuskan untuk pesawat kecil.


T-50 pesawat.

T-50 (Korea Selatan) dirancang untuk melatih pilot pesawat tempur F-16, sehubungan dengan apa yang berwenang memiliki tingkat kesamaan yang tinggi dengan F-16 memiliki proporsi tinggi (50%) komponen buatan Amerika. Pesawat dibuat dalam dua versi - TCB T-50 pesawat tempur ringan dan AT-50.

Yak 130 memiliki sistem keamanan yang lebih tinggi dari T-50, (mesin tunggal, katup udara tidak masuk, landing gear tidak disesuaikan dengan pilot untuk belajar mendarar dipermukaan yang kasar), jauh lebih kecil daripada sudut diperbolehkan serangan, konsumsi bahan bakar (mengkonsumsi 15-20% lebih besar dari Yak 130), serta jangkauan dan durasi penerbangan. Dari dimensi IFI T-50 memiliki kekurangan dari kabin Yak-130 bentuk campuran penyediaan informasi menghambat pengembangan lebih lanjut pesawat generasi 4 + dan 5G dengan prinsip modern membangun bidang cntrol taxi information.

Untuk aplikasi pelatihan tempur, Anda harus memiliki modifikasi-AT 50 dan prosedur non-standar untuk perawatan sistem di dalam pesawat terbang yang mempersulit perawatan pesawat tersebut. Selain itu, sebagian besar bagian buatan Amerika di pesawat tidak mengecualikan kemungkinan untuk memaksakan pembatasan pada pasokan pesawat, dalam kasus keputusan oleh pemerintah Amerika Serikat (semua peralatan dan aksesori Yak-130 buatan Rusia).

Beberapa keunggulan dari beberapa indikator, di seluruh pesawat T-50 memiliki sejumlah keterbatasan yang signifikan pada aplikasi ini sebagai pesawat latih, dan sebagai akibatnya, pada umumnya, lebih rendah ke Yak-130.



Pesawat FTC-2000

FTC-2000 (RRC) telah dikembangkan berdasarkan pesawat latih J-7 (MiG-21U, 50-ies. Pada penghujung abad 20. Kinerja dan operasional karakteristik pesawat dan mesin yang tidak memenuhi pesawat modern generasi 4. Saat ini, pesawat sudah ketinggalan jaman dan inferior ke Yak-130 untuk keamanan (mesin tunggal, katup udara masuk tidak ada, sistem keselamatan aktif, dan pembatasan penerbangan membatasi sudut serang), masalah dengan sistem ejeksi dan me-reset lampu.


Dia mengakui adanya-Yak 130 dengan kemampuan manuver (sudut maksimum serangan 16 derajat Lebih dari 2 kali lebih rendah dari pada-Yak 130.), Tidak memberikan pelatihan penuh pada pilot pesawat tempur generasi terbaru, kabin tetap tidak memenuhi pesawat modern. FTC-2000 masih memiliki pilihan kompetitif dengan UBS-L 15 untuk Angkatan Udara Cina, dan dia memiliki konsumsi bahan bakar pesawat yang tinggi dan sumber daya kinerja rendah dan biaya perawatan mesin yang melebihi Yak-130 lebih dari 2,5 kali.

Sumber: ARM EXPO

0 komentar:

Post a Comment

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK