Pages

INDONESIA DEFENCE adalah blog Berita,ulasan, artikel Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Perkembangan Alutsista terkini, serta perkembangan POLITIK DALAM DAN LUAR NEGERI.

BERITA TERKINI DI INDONESIA DEFENCE

Wednesday, May 9, 2012

MEF : Modernisasi Militer Indonesia



Berjumpa lagi dengan saya admin dari AnalisisMiliter.com setelah beberapa hari tidak posting artikel dikarenakan kesibukan saya saat ini. Banyak rekan-rekan pembaca yang laha mengira tentang siapa admin dari blog ini. Kebanyakan mungkin menyangka bahwa admin blog ini adalah orang yang dekat dengan petinggi militer Indonesia ataupun memiliki chanel untuk mendapatkan informasi A1 dari sumber orang dalam. Saya perjelas lagi bahwa saya hanyalah seorang Mahasiswa Tingkat akhir Jurusan Teknik Informatika di sebuah universitas. Keseharian saya jauh dari dunia militer, namun saya samngat menyukai setiap informasi berbau militer.


Pada kali ini, ditengah kesibukan saya menyelesaikan tugas-tugas kuliah saya, saat saya sempatkan menulis artikel mengenai MEF (Minimum Essential Force) yang selama ini sering sekali kita dengar-dengarkan di banyak berita militer. Ya benar bahwa dimulai tahun 2009 yang lalu, pemerintah Indonesia sudah mencanangkan modernisasi militer Indonesia yang diwujudkan dalam program MEF ini. Tulisan saya ini adalah hasil pembelajaran saya dari membaca berbagai berita perkembangan militer Indonesia. Mungkin ada poin-poin dalam tulisan ini yang kurang tepat, maka dari itu saya mengundang pembaca untuk melakukan koreksi jika ada yang kurang tepat.


MEF: Kenapa Minimum, Bukan Ideal apalagi Maksimum??


Mendengar istilah MEF yang diawali kata-kata Minimum mungkin membuat kita bertanya-tanya, kenapa pemerintah melakukan modernisasi militer dengan target Minimum, bukan Ideal atau Maksimal. Ya benar, bahwa saat ini kekuatan militer Indonesia masih di bawah kekuatan minimal yang seharusnya dimiliki Indonesia untuk menjaga wilayah kedaulatan Indonesia yang luasnya hampir sama dengan benua Eropa. Nah, karena itulah program pemerintah saat ini adalah mencapai kekuatan militer yang paling minimal harus dimiliki oleh Indonesia untuk bisa menjaga setiap jengkal kedaulatan Indonesia.


Nah, dari penjelasan singkat diatas tadi tentunya kita sudah mendapat penjelasan mengapa Minimum adalah kata depan dari MEF itu sendiri. Saat ini memang kekuatan Indonesia masih belum bisa menjaga sepenuhnya semua kedaulatan Indonesia dari pelanggaran kedaulatan dari Negara lain. Sebagai contoh, untuk Indonesia bagian timur hanya di jaga oleh 10 Sukhoi-27/30. Itu tentu masih jauh di bandingkan jumlah minimal yang harus dimiliki untuk menjaga kedaulatannya. Menurut saya untuk Indonesia bagian Timur saja, setidaknya harus terdapat?1 Skuadron Sukhoi series dan 2 skuadron F-16, baru itu bisa dikatakan kedaulatan Indonesia di jaga sepenuhnya.


Berkaca dari kurangnya kekuatan militer Indonesia ini, maka pemerintah menjalankan modernisasi militernya agar bisa mencapai kekuatan militer minimum yang bisa menjaga setiap wialayah Indonesia. Modernisasi militer Indonesia melalui program MEF ini dilakukan dalam tiga tahap yaitu MEF Renstra I, 2 dan 3.


MEF Renstra I (2009-2014)


Proses modernisasi tahap pertama saat ini sedang dilakukan oleh pemerintah Indonesia. Pada tahap ini bisa dikatakan adalah masih permulaan dari tiga tahap modernisasi militer Indonesia. Banyak blogger yang sedikit salah sangka bahwa MEF ini hanya sampai pada tahun 2014. Padahal setelah 2014 masih ada dua periode MEF yang akan di jalankan pemerintah Indonesia.


Pada MEF Renstra I ini, ada banyak sekali pembelian dan upgrade yang dilakukan oleh militer Indonesia untuk memodernisasi alutsistanya agar tidak tertinggal dari Negara tetangga. Adapun project-project yang sedang dan akan dilakukan dalam MEF Renstra I ini adalah antara lain :

1. 16 Super Tucano dari Brazil
2. 54 BMP-3F (17 BMP-3F batch pertama sudah hadir)
3. Hibah dan Upgrade 24 F-16 Block 25 dari USA
4. 5 Unit Mi-35 dan 12 Mi-17 v5 dari Rusia
5. 16 T-50 dari Korea Selatan
6. 6 Su-30MK2 dari Rusia
7. 1 Skuadron UAV kandidat UAV-Searcher II
8. 3 Kapal selam U-209 Class dari Korea Selatan
9. 9 pesawat transport C-295
10. 3 CN-235 MPA dari PT DI
11. Helicopter anti Kapal Selam kandidat Sea Sprite dari Australia
12. Retrofit Light Tank AMX-13
13. Tambahan 100 Panser ANOA
14. Upgrade beberapa pesawat angkut C-130
15. 44-100 MBT Leopard 2A4 dari Belanda dan Jerman
16. 4 Corvet Sigma Class dari Belanda
17. 4 LPD Makassar Class dari Korea Selatan (2 dibangun di PT PAL Indonesia)
18. Beberapa KRI Clurit Class buatan Indonesia
19. Beberapa kapal Trimaran Class
20. Transfer Teknologi Rudal C-705 dari China
21. Pembelian rudal-rudal untuk Sukhoi dan F-16 TNI AU
22. MLRS dengan candidate Himars atau Astross atau candidate lainnya.
23. Heli Attact Kandidat 8 Apache dari Amerika


List diatas adalah list yang sudah dicapai dan ditargetkan dicapai oleh militer Indonesia melalui program MEF Renstra I yang dilakukan antara tahun 2009 sampai dengan 2014. Mungkin dari list diatas ada beberapa yang belum saya masukkan dikarenakan saya lupa. Jika pembaca mempunyai update terbaru, mohon di infokan agar saya update.


MEF Renstra II (2015-2019)


Sebagai mana sudah saya jelaskan diawal bahwa program modernisasi militer Indonesia tidak hanya dilakukan sampai 2014, tetapi sampai 2024, namun dengan target dan pencapaian yang berbeda tentunya. Untuk Renstra ke 2, yang merupakan kelanjutan dari Renstra I akan dilakukan banyak modernisasi militer Indonesia. Diantaranya adalah sebagai berikut :

1. Penggantian pesawat F-5 E/F TNI AU => kandidat Su-35 BM, Rafale, Griffin
2. PKR Project
3. Surface to air Missile (SAM)
4. Pesawat peringatan dini (AEW)
5. Pesawat anti Kapal selam => kandidat C-295 ASW


Secara jujur saya mengatakan bahwa saya belum tau banyak tentang list belanja untuk Renstra kedua ini. List diatas adalah list yang saya tau sudah di bicarakan pemerintah. Selebihnya masih banyak list yang saya belum tau dikarenakan saya kurang cermat mendapatkan informasinya. Jika ada pembaca yang mengetahui lebih jelas, mohon di informasikan.


MEF Renstra III (2020-2024)

Renstra ke tiga ini merupakan kelanjutan dari Renstra ke dua sebelumnya. Sama seperti renstra ke dua tadi saya juga belum tau banyak mengenai list belanja militer Indonesia untuk periode ini. Tapi yang pastinya list belanjanya juga pasti akan banyak karena memang sudah di targetkan oleh pemerintah. Berikut list belanja yang kemungkinan akan dilakukan oleh militer Indonesia, yaitu :

1. Penggantian F-16 dengan KFX/IFX atau kandidat lainnya.
2. Proses penggantian Sukhoi kandidat Sukhoi FAKPA


Jika ada pembaca yang lebih mengetahui hal ini dari pada saya, mohon informasinya agar sama-sama kita update.


Sekian dulu tulisan saya ini, saya sudah cukup ngantuk sehingga saya harus tidur dulu. Semoga tulisan saya ini memuaskan dahaga dari para membaca yang menanti informasi mengenai dunia militer Indonesia. Saya juga menyarankan pembaca terlibat aktif dalam diskusi yang sehat pada form diskusi di bawah ini.

sumber : Analisismiliter

4 komentar:

Anonymous said...

Semoga saja keterangan diatas bisa tercapai karena TNI saat ini memerlukan alutsista yg memang banyak dan berkualitas, selain alutsista TNI juga harus bisa mencetak prajurit yg sangat tangguh dari saat ini, jgn sampai kasus prajurit yg lari dari peperangan terulang lagi karena akan mengganggu mental prajurit lainnya, Bravo TNI

Anonymous said...

walaupun anda mahasiswa tapi pengetahuan anda dibidang militer sunggu luar biasa bahkan artikel jarang sekali digubris oleh media masa....

Anonymous said...

keren boss blognya. question, soal 1000 rudal (r-han 122) masuk renstra mana yah?

trus sukhoi gen 5 namanya PAK-FA deh, bukannya Fak-Pa hehehehhe. (btw gimana soal ToT)

kembali ke soal MEF. yang (setidaknya yg saya sering baca) saya ingin ketahui, berapa jumlah yg di butuhin dan yg sudah ada? misalnya MEF MBT = 100, light tank = 100 etc.

anyway, baca blog-an anda membuat saya (mungkin kami semua yg baca) semakin bangga terhadap kemajuan indonesia.

top!
delta76

Anonymous said...

4 corvet sigma masih tanda tanya, kemungkinan diganti menjadi Ragam class dan 1 PKR (sesuai update terakhir)
Untuk anggaran militer kita digembor-2kan 2010-2014 sebesar 15 Milyar Dolar yang terdiri dari 3 bagian (MEF, Alutista, Maintenance), kalau dari yang saya simak dan saya ikuti selama ini biaya-biaya pembelian diatas diatas tidak lebih dari 6 Milyar USD (1.2M/1.5M AD, 2M/2.3M AL, 2.5M AU) jadi perkiraan saya masih ada 4 milyar dolar.
pertanyaan-nya ? apakah anggaran 15 Milyar itu benar, dan kalau benar berarti ditahun 2012-2014 apakah ada kemungkinan penambahan alutista lagi ??

Post a Comment

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK