Pages

INDONESIA DEFENCE adalah blog Berita,ulasan, artikel Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Perkembangan Alutsista terkini, serta perkembangan POLITIK DALAM DAN LUAR NEGERI.

BERITA TERKINI DI INDONESIA DEFENCE

Tuesday, January 17, 2012

Pemerintah Anggarkan Rp 57 T untuk Pembelian Alutsista TNI


TNI AD akan dilengkapi helikopter serbu Apache buatan Boeing, Amerika Serikat. (Foto: Istimewa)

16 Januari 2012, Jakarta: Dalam upaya mendukung agar Tentara Nasional Indonesia (TNI) dapat melaksanakan tugas pokoknya, Pemerintah melakukan percepatan pemenuhan kebutuhan kekuatan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) tahun 2010 – 2014, dengan menyediakan anggaran Rp 57 triliun. Sebanyak Rp 7 triliun di antara dana Rp 57 triliun ini sudah dialokasikan pemerintah melalui DIPA Kementerian Pertahanan (Kemhan) tahun anggaran 2010 lalu.

Alokasi anggaran Alutsista TNI itu tertuang dalam Keputusan Presiden Nomor 35 Tahun 2011 tentang Percepatan Pemenuhan Kekuatan Pokok Minimal Alutsista TNI Tahun 2010 – 2014, yang ditandatangani Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, pada tanggal 27 Desember lalu.

Dalam Keppres itu disebutkan, Menteri Pertahanan Purnomo Yosgiantoro akan menyusun kerangka kebutuhan tambahan pendanaan untuk tahun anggaran 2010 – 2014, dengan nilai paling banyak Rp 57 trilun.

Daftar kebutuhan itu memuat:
a. jenis/spesfikasi teknis/jumlah pengadaan barang dan jasa;
b. harga untuk setiap unit pengadaan barang dan jasa;
c. negara produsen barang dan jasa; d. alih teknologi/produksi bersama untuk kepentingan pengembangan industry pertahanan dalam negeri;
e. sifat pengadaan barang dan jasa; dan rencana pengadaan dan perkiraan kebutuhan anggaran dalam setiap tahun.

Selanjutnya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas) akan menilai daftar kebutuhan yang disusun Menhan itu sebagai bagian dari Rencana Kerja Pemerintah dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, dan untuk selanjutnya diteruska kepada Menteri Keuangan Agus Martowardoyo

“Menteri Keuangan menetapkan sumber pendanaan untuk membiayai pemenuhan kebutuhan kekuatan pokok minimal Alutsista 2010 – 2014 melalui mekanisme APBN, sebagian bagian dari pagu Kementerian Pertahanan setiap tahun anggaran,” bunyi pasal 6 ayat 1,2,3 Keppres No. 35/2011 itu.

Adapun mekanisme pengadaan barang dan jasa akan dilaksanakan oleh Menteri Pertahanan, dengan mempertimbangkan perbaikan mekanisme perencanaan, peningkatan kemampuan penyerapan anggaran, dan akuntabilitas pengelolaan anggaran. “Sifat pengadaan barang dan jasa dilakukan dalam satu tahun ataupun tahun jamak,” tegas pasal 8 Keppres tersebut.

Keppres Nomor 35 Tahun 2011 itu juga menegaskan, bahwa pemenuhan kebutuhan Alutsista TNI dilakukan dengan mengutamakan penggunaan produksi dalam negeri, dan dilaksanakan dalam rangka revitalisasi industri pertahanan dalam negeri.

Sumber: Seskab

5 komentar:

Anonymous said...

kalau saya petimbangkan indonesia lebih butuh pengadaan heli tempur yang lincah dalam manuver dan mempunyai daya gempur yang tinggi, seperti AH 64 apache dari boeing atau yang lebih murah melanjutkan kontrak untuk penambahan heli tempur Mi dari rusia yang mungkin lebih murah. karena heli tempur sangat dibutuhkan terutama diperbatasan. bisa untuk membantu patroli udara dari pihak TNI AU. jadi kalau masih ada anggarannya daripada manambah jumlah pengadaan tank PT 90s atau Leopard lebih baik menambah skadron udara DISPENERBAD untuk heli tempurnya, sukur2 dapat bekas tapi kalau diretrofit masih bisa lebih galak.

dikka gn said...

helikopter iya mbt pun iya..untuk pemerataan alutsista. dan daya gentar...

Anonymous said...

TP KNP YA PEMERINTAH KALO MMBELI ALUTSISTA KOK ECERAN TERUS COBA SEKALI KALI BELI GROSISAN, KYK HELIKOPTER APACHE BELINYA CMN DELPAN UNIT COBA BELO EMPAT PLH ATWA LIMA PULUH GITU BIAR EFEK DETERRENCNYA BERTAMBH KYK NEGERI TUAN TAKOR/INDIA BELI HELIKOPTER PULUHAN BELI PESAWAT RATUSAN LG. KYK CINA BELI PESAWT TIGA SAMPAI EMPAT SKUADRON SEKALI BELI.AKU YAKIN RAKYAT INDONESIA AKN BANGGA JG RASA NASIONAL;ISMENYA AKN BERTMBAH KALO ALUTSISTA NGGK SETENGAH SETENGAH

Anonymous said...

Meskipun induk ibu dari segala perang adalah angkatan darat. Indonesia harus tetap meningkatkan angkatan laut dan udara. Lebih bagus lagi sumber daya manusia lebih ditingkatkan supaya pemuda2 bangsa bisa menciptakan sendiri alutsista sehingga kita tidak ketergantungan sama bangsa lain, lebih hemat anggaran dan lebih membanggakan.

Anonymous said...

BUATAN ANAK BANGSA TIDAK KALAH DENGAN LUAR ASALKAN DIKUCUR DANA BESAR DAN RISET, BISA BUAT ALAT PERANG.....RUDAL LINTAS NEGARA...PESAWAT TANPA AWAK...ROBOT PERANG.....DAN SANTETTTT....

Post a Comment

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK