Pages

INDONESIA DEFENCE adalah blog Berita,ulasan, artikel Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Perkembangan Alutsista terkini, serta perkembangan POLITIK DALAM DAN LUAR NEGERI.

BERITA TERKINI DI INDONESIA DEFENCE

Thursday, July 28, 2011

AS Hancurkan Rudal Antar Benua di Pasifik


ORD_ICBM_LGM-30G_Minuteman-III_Launch_Dark.jpg
LGM-30G Minuteman III
Full resolution(SVG file, nominally 1,055 × 767 pixels, file size: 207 KB)
Kamis, 28 Juli 2011 09:50 WIB | 1150 Views
Washington (ANTARA News) - Militer AS Rabu menghancurkan salah satu rudal berkemampuan nuklir antar benua di atas Samudera Pasifik setelah gagal berfungsi selama uji coba, kata para pejabat.

Rudal Minuteman III - yang gagal lima menit setelah lepas landas dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di Kalifornia pada saat keamanan berjaga-jaga setelah "anomali penerbangan," kata pernyataan militer.

Pihak militer berharap untuk menembakkan beberapa rudal berjelajah 4.200 mil (6.750 kilometer) ke Atol Kwajalein dalam penerbangan enam jam yang akan memberikan data program antar balistik kepada AS.

"Pembentukan parameter terlampaui dan pengiriman pengendali merusak perintah," kata Kolonel Matius Carroll, kepala keamanan untuk Ruang Sayap 30.

Pihak militer mengatakan pihaknya akan memberikan rincian lebih lanjut di kemudian hari mengenai masalah itu.

"Angkatan udara ... akan menyelidiki anomali tertentu dan memeriksa jika mereka dapat menentukan apa yang menyebabkannya," juru bicara Pentagon Kolonel Dave Lapan.

"Ini adalah misi yang sangat kompleks yang mereka lakukan," katanya. Rudal - dinamai "Minutemen" dalam Perang Revolusioner AS yang dipersiapkan untuk berperang melawan penjajah Inggris - adalah andalan dari program senjata Perang Dingin nuklir.

Amerika Serikat, sementara berkomitmen untuk mengurangi senjata nuklir berdasarkan perjanjian START dengan Rusia, mempertahankan 450 rudal Minutemen III yang berlaku aktif di pangkalan-pangkalan negara bagian Plains Montana, North Dakota dan Wyoming.

Kepulauan Marshall, yang memperoleh kemerdekaan dari Amerika Serikat pada 1986, baru-baru ini setuju untuk tetap menyewa lapangan pengujian rudal sampai 2066.

Atol Kwajalein yang terletak di sebelah kepulauan pulau Ebeye, memiliki julukan tak menyenangkan "wilayah kumuh di Pasifik."


Antara

0 komentar:

Post a Comment

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK