Pages

INDONESIA DEFENCE adalah blog Berita,ulasan, artikel Pertahanan dan Keamanan, Industri Militer Indonesia dan Dunia, Perkembangan Alutsista terkini, serta perkembangan POLITIK DALAM DAN LUAR NEGERI.

BERITA TERKINI DI INDONESIA DEFENCE

Friday, September 14, 2012

TNI AD Diperkuat 163 Tank : Nilai Pembelian Sekitar Rp 2,6 Triliun



Leopard 2 Revolution MBT (photo : Militaryphotos)
JAKARTA, KOMPAS — Meski tertunda, realisasi pembelian main battle tank Leopard semakin nyata. Indonesia akan membeli 163 tank yang terdiri dari 103 unit MBT, 50 unit tank medium, dan sepuluh unit tank pendukung.
Kepastian pembelian main battle tank (MBT) tersebut disampaikan Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin dalam pertemuan dengan Kuasa Usaha Jerman untuk Indonesia Heeidrun Tempel, Rabu lalu di Jakarta.
Dalam pertemuan tersebut, Sjafrie yang didampingi Kepala Badan Sarana Pertahanan Kementerian Pertahanan Mayor Jenderal Ediwan Prabowo mengatakan, terkait dengan pembelian tank tersebut, perwakilan dari pabrik Leopard, yaitu Rheinmetall, akan berada di Indonesia untuk penandatangan kontrak akhir September. Pada November, MBT Leopard sudah bisa dipamerkan dalam pameran Industri Pertahanan Indo De¬fence 2012.
Ke-103 MBT tersebut terdiri dari 61 unit MBT Leopard Revolution dan 42 unit MBT Leopard 2A4. Paket ini juga termasuk tank medium produksi Rheinmetall, yaitu Marder 1A3 sebanyak 50 unit, dan 10 unit lain tank pendukung seperti tank jembatan dan penarik.

Leopard 2A4 MBT (photo : KMW)
Beda dengan DPR
Pembelian tank ini bernilai 280 juta dollar AS (sekitar Rp 2,6 triliun) sesuai dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2012. Sebelumnya, direncanakan anggaran tersebut untuk membeli 104 MBT Leopard 2A4.
Komisi I DPR secara resmi belum menyatakan persetujuan untuk pembelian ini. Secara internal, Agustus lalu, keputusan Komisi I adalah menyetujui pembelian tank medium.
Komandan Pusat Kesenjataan Kavaleri Kodiklat TNI Angkatan Darat Brigadir Jenderal Purwadi Mukson, Karnis (13/9), menyambut gembira pembelian tersebut.
Ia menjelaskan, MBT Leopard Revolution berbobot 62 ton, sedangkan MBT Leopard 2A4 berbobot 59 ton. Kedua jenis tank ini termasuk tank berat, sedangkan Marder 1A3 tergolong tank medium.
"Marder ini bagus karena juga untuk mengangkut personel. Satu tank bisa untuk mengangkut 10 orang," ujar Purwadi.

Marder 1A3 (photo : Militaryphotos)
Di luar ekspektasi
Purwadi mengatakan, kelas MBT Leopard Revolution berada di atas MBT Leopard 2A4 yang dibeli dalam kondisi standar. Untuk turet, struktur di atas tank yang menjadi tempat dudukan senjata seperti canon dan senapan mesin, MBT Leopard Revolution telah digerakkan secara elektronik. Sementara itu, MBT Leopard 2A4 masih digerakkan secara hidrolik. Masing-masing menggunakan canon 120 milimeter, sedangkan Marder 1A3 dengan canon 20.
"Pembelian ini di atas ekspektasi. Tidak ada penurunan spesifikasi teknis. Malah amunisi semua lengkap," kata Purwadi.
Pengamat militer dari Imparsial, Al Araf, melihat keanehan dengan anggaran yang sama bisa didapat banyak sekali MBT. Ia khawatir, tank yang dibeli tidak dalam kondisi baik sehingga membutuhkan biaya retrofit dan perawatan tinggi.
Al Araf mengatakan, untuk menjawab kecurigaan tersebut, pemerintah harus transparan dalam pengadaan persenjataan termasuk kondisi barang dan perawatan dalam rentang waktu beberapa tahun ke depan. (EDN)

8 komentar:

Anonymous said...

GA jadi beli LEOPARD 2A6 yah???

Anonymous said...

Itu pembelian Leopard 2A4 knp ga jd yang 2A6???

Ian Benardo said...

Kalau TNI Beli yang bagus-bagus sih ya nggak apa-apa,seperti Leopard 2A4,2A6, ya bagus lah apa lagi yang baru, boleh JUga kalau Indonesia beli tank AbramsA2,jangan sampai Indonesia di gerogoti oleh Malaysia,AS,dan Australia

Ian Benardo said...

Oh ya Saya Sarankan Profil-profil kemiliteran di rahasiakan oleh Negara, masalahnya jika ada visitor luar negeri di salah satu website dapat menguatirkan adanya SAbotase,dan spionase, kalau di dalam negeri aja sih lebih baik,websitekan dapat keluar negeri lebih buruk lagi.Misalnya:JIka ada Teroris,lihat website inikan bisa aja tau

Ian Benardo said...

Oh ya Saya Sarankan Profil-profil kemiliteran di rahasiakan oleh Negara, masalahnya jika ada visitor luar negeri di salah satu website dapat menguatirkan adanya SAbotase,dan spionase, kalau di dalam negeri aja sih lebih baik,websitekan dapat keluar negeri lebih buruk lagi.Misalnya:JIka ada Teroris,lihat website inikan bisa aja tau

Anonymous said...

ga jadi 2A6. tapi 40 kondisi standar 2A4 dan 63 upgrade leo 2 revolution (ni diatas 2A6 bro)

Anonymous said...

secara sistem leo 2 revolution ini lebih baik dr pd leo 2A6 tapi dari segi akurasi n pilihn amunisi masih lebih baik yg leo 2A6 cz dah menggunakan meriam L55 sedangkan leo 2 RI ini masih pakek yg L44

Herr Priadji said...

Sudah bulan November 2012 nih, berita kedatangan Leo masih belum ada, malah mungkin kalau akhir 2012 masih terkendala sama parlemen gurem Jerman dan di tunda-tunda terus ada baiknya DEPHAN mulai ancang-ancang dari sekarang untuk beralih ke Blok Timur Rusia dengan T-90 nya atau RRC dengan T-99 terbarunya yg hasil kerja bareng dengan Rusia.
Tunjukkan kesiapan kita bila di tolak sama Eropa kita masih bisa mengadakan ALUTSISTA dari Blok Timur..
Jangan Menyerah dalam berjuang...
Saat Mereka (Eropa+USA)menyatakan menolak, saat itu pula MBT yang tak kalah baiknya pun berdatangan ke Negeri ini.. Artinya.. Malah mereka yang kecolongan ( Niat mereka (Eropa+USA) Indonesia harus kalah kuat dari para negara babu mereka)

MERDEKA....!!

Post a Comment

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK