INDONESIA DEFENCE BLOG ADALAH BLOG TENTANG INFO ALUTSISTA TERKINI DI DUNIA

Thursday, March 8, 2012

Jerman Tawarkan leo ke RI dengan TOT

Kasad: tawaran Leopard Jerman cukup menjanjikan

Kamis, 8 Maret 2012 14:59 WIB | 877 Views
Tank Leopard
 
Jakarta (ANTARA News) - Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo menilai tawaran tank tempur utama Leopard 2A6 dari Jerman lebih menjanjikan dibandingkan tawaran Belanda.

"Tawaran Jerman cukup menjanjikan untuk mengisi kekosongan. Apalagi Belanda masih ada permasalahan dari parlemen," kata Pramono di Markas Besar Angkatan Darat Jakarta, Kamis.

Jerman, katanya, tidak hanya menjanjikan alih teknologi melalui pelatihan bagi pelatih tapi juga menawarkan produksi bersama dalam pembuatan beberapa bagian dari tank seberat 60 ton tersebut dengan menggandeng PT Pindad.

Bahkan, lanjut dia, Jerman menantang kesiapan industri pertahanan dalam negeri.

Lebih lanjut Pramono mengatakan, pihaknya berusaha mendapatkan 100 tank Leopard dengan anggaran 280 juta dolar AS yang tersedia.

"Adapun mekanisme pembelian dilakukan langsung antarpemerintah," ujarnya.(S037)
 
sumber : Antara

20 comments:

  1. wah wah kalo bisa produksi leopard sendiri ane yakin tetangga bisa bisa kencing di celana

    ReplyDelete
    Replies
    1. kagak bisa lbh setuju :-)

      Delete
    2. kagak bisa lebih setuju :-)

      Delete
  2. semoga bisa jadi pancingan utk negeri ini,bkin MBT sendiri..
    jawab tantangan masa depan :-)

    ReplyDelete
  3. waw.... ini berita bagus....

    ReplyDelete
  4. di teken aja pak ... sudah cukup menjanjikan plus TOT pula ... tunggu apalagi ... tinggalin aja belanda biar gigit jari ... kalo udah jadi pamerin aja LEO 2A7+ di mukanya parlemen belanda ... jadi jangan tanggung tanggung ya pak ... LEOPARD 2A7+ lebih meningkatkan wibawa bangsa ... oya satu lagi pak ... sekalian beli PUMA nya jerman luar biasa canggih juga buat nemenin LEO dan K21 ... jayalah TNI

    ReplyDelete
  5. Kami mendukung dengan sepenuh hati Pemerintah membeli Pak Leonya dari Jerman bukan dari Belanda.
    Kenapa ?
    1. Kita beli langsung dari Produsennya.
    2. Jerman mau membagi teknologinya dengan cara TOT Pak Leonya dengan kita sehingga diwaktu yang akan datang kita akan bisa memproduksi MBT sendiri.
    3. Selain TOT Jerman bersedia melaksanakan Joint Production dengan Perusahaan Pertahanan Indonesia dalam hal ini PT PINDAD, yang tentunya dalam waktu yang tidak terlalu lama kita bisa memproduksinya walau baru sekian persen dari MBT tersebut tetapi ini memberikan nilai positif bagi Industri Pertahanan dalam negeri yang berimplikasi dengan perbaikan ekonomi Indonesia.
    4. Saat kita udah bisa produksi MBT, KCR, LPD, LST, Fregate, Destroyed, dan kapal selam serta Pesawat tempur IFX sendiri jangankan tetangga dekat tentangga jauh yang tadinya memandang sebelah mata ke kita mereka akan terpaksa untuk membuka kedua mata mereka serta menghadapkan wajah mereka ke kita dengan mimik hormat bahkan takut.

    ReplyDelete
  6. WOW..TAWARAN YANG MENGGIURKAN TUH DAN KESEMPATAN EMAS HANYA AKAN DATANG SEKALI SAJA ! JANGAN DILEWATKAN JENDRAL...KAMI MENANTI KEPUTUSAN YANG TEPAT BUAT NKRI...WHAT A CHANCE !

    ReplyDelete
  7. Wah ne namax beli ayam bakar dksh bonus gurame bakar madu , santapppp pak ! ! !

    ReplyDelete
  8. sudahlah cepat jenderal, bungkus tuh leopard jerman jgn lama2 sebelum mereka berubah pikiran

    ReplyDelete
  9. Wahh..industri prtahanan kta ditantang bkin leopard ma jerman, bagus tuh.. Udah teken aja.. Dri blanda tinggalin aja.. Biar nyahoo dia.. Pke gengsi sgala. Aturan sana-sini, kgak jelas maunya apa.. Lgian tuh tank emg buatan jerman, apa urusannya ma blanda yg ga boleh ini-itu,' jerman lebih bethel proven.. Ini jga untuk mnumbuhkan industri dalam negri, warning juga untuk maling di utara, biar kga mcem2.. Bravo TNI!!!

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah...!!! Jaya INDONESIA

    ReplyDelete
  11. lebih baik beli langsung dari jerman, tapi dengan syarat ToT, dengan pembelian leo dalam jumlah besar minimal 100, maka ToT yg di dapat lebih banyak, nah dari proses Tot itulah , pemerintah harus mengucurkan dana riset agar indonesia bisa membuat MBT sendiri.

    ReplyDelete
  12. kavaleri harus maju apapun pilihannya krn semua telah dikaji,di pusenkav kita harus percaya lembaga ini terlepas tarik ulur di panggung politik,B R A V O KAVALERI TNI AD!!!!!

    ReplyDelete
  13. tentara kok gak tegas, plin-plan mo beli senjata.. belanda jangan di harepin.. pilih aja jerman yg udah pasti.. tank T-90s Rusia juga bagus.. 100 T-90s lebih dari cukup buat ngancurin pendekarnya Malay.. T-90s bebas embargo dari barat lagi..

    ReplyDelete
  14. kesempatan emas jangan dibiarkan lewat begitu aja cepat tandatanagn jenderal rakayat indonesia semua mendukung apalagi disertai dengan TOT.apalagi jerman ajak produksi bersama mantap sekali.hidup TNI

    ReplyDelete
  15. Yg hrs diwaspadai bkn malaysia lg, tp amrik yg siap2 ngerecokin papua.. WASPADA..

    ReplyDelete
  16. Wah mengejutkan itu adlh sesuatu yang sulit ditolak, dan sangat-sangat bagus dijadikan kerjasama untuk kemajuan militer dalam negeri menuju kemandirian bangsa ini khususnya bagi TNI dan Alutstistanya,tambah aja dana nya biar lebih bagus sehingga bisa ekspor nantinya

    ReplyDelete
  17. Wah itu sangat bagus untuk kemajuan industri dalam negeri tambah ja dananya menuju kemandirian TNI yang tangguh hebat dan mandiri serta bisa diekspor nantinya

    ReplyDelete

DISCLAIMER : KOMENTAR DI BLOG INI BUKAN MEWAKILI ADMIN INDONESIA DEFENCE , MELAINKAN KOMENTAR PRIBADI PARA BLOGERSISTA
KOMENTAR POSITIF OK